Masjid Jami Pekojan, Masjid Tua Peninggalan Saudagar Dari Gujarat

Sejumlah orang sedang melaksanakan salat di dalam Masjid Jami Pekojan Semarang.

Semarang, Idola 92.6 FM – Salah satu masjid tertua di Kota Semarang adalah Masjid Jami Pekojan yang ada di Jalan Petolongan, Kelurahan Purwodinatan, Semarang Tengah dan masih satu kompleks dengan kawasan Pecinan.

Konon, masjid yang berdiri di atas tanah wakaf pemberian saudagar dari Gujarat India bernama Muhammad Azhari Akwan itu sudah berusia sekira 150 tahun.

Ketua Takmir Masjid Jami Pekojan, Ali Baharun mengatakan pada awalnya bangunan masjid hanya seluas 16 meter persegi dan dikelilingi makam. Namun, setelah mengalami perluasan dan renovasi, sekarang luasan masjid dan lingkungannya menjadi 3.300 lebih meter persegi.

Menurutnya, pada masa bulan Ramadan ini masjid selalu ramai dikunjungi orang dari berbagai daerah. Setiap masuk waktu salat, jamaahnya selalu ramai hingga menjelang salat tarawih.

blank
Makam Syarifah Fatimah yang dipercaya merupakan keturunan dari Rasulullah SAW.

Keistimewaan lainnya, jelas Ali, setiap menjelang waktu berbuka puasa selalu tersaji bubur India yang dibagikan secara gratis kepada masyarakat. Sehingga, momentum waktu berbuka puasa selalu dinantikan masyarakat Kota Semarang dan sekitarnya.

“Di sini kan masjid yang sering dikunjungi masyarakat, bahkan ada yang datang dari India dan Timur Tengah. Konon, masjid ini dibangun orang-orang yang datang dari Gujarat saat singgah di Semarang,” kata Ali saat ditemui menjelang salat Duhur, Sabtu (11/5).

Lebih lanjut Ali menjelaskan, Masjid Jami Pekojan yang telah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya sejak 4 Februari 1992 itu sampai saat ini masih terjaga keaslian bangunan utamanya.

Bahkan, beberapa peninggalan di dalam masjid juga masih bisa ditemui. Misalnya tongkat panjang berkepala burung dan di dalamnya terdapat pisau panjang. Tongkat itu, dulunya digunakan untuk melawan penjajah.

“Yang masih dipertahankan adalah serambi masjid hingga ke dalam. Mimbar juga masih asli, serta tempat imam juga sama bentuknya sejak pertama. Terus ada pohon bidara yang didatangkan asli dari Timur Tengah,” jelas Ali.

Keistimewaan lainnya yang ada di Masjid Jami Pekojan adalah adanya makam seorang perempuan yang dipercaya sebagai keturunan Rasulullah SAW, yaitu Syarifah Fatimah. Semasa hidupnya, Syarifah dikenal mempunyai kemampuan menyembuhkan bermacam penyakit. (Bud)

Artikel sebelumnyaKPU Tak Terpengaruh Dengan Tudingan Curang dan Tetap Profesional Selesaikan Tugas
Artikel selanjutnyaKPU Jateng Selesaikan Rekapitulasi Perolehan Suara Pemilu 2019

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini