Menhub: Tim Kita Turunkan Untuk Periksa Seluruh Pesawat Boeing 737-MAX 8 di Indonesia

Semarang, Idola 92.6 FM – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan setelah melakukan grounded sementara terhadap pesawat jenis Boeing 737-MAX 8 di Indonesia, pihaknya akan menurunkan tim untuk pemeriksaan menyeluruh terhadap seluruh pesawat. Pemeriksaan seluruh pesawat Boeing 737-MAX 8, membutuhkan waktu hingga sepekan ke depan.

Menurutnya, di Indonesia pesawat jenis Boeing 737-MAX 8 dioperasikan dua maskapai penerbangan di Tanah Air. Yakni Lion Air 10 armada, dan Garuda Indonesia hanya satu armada.

Budi Karya menjelaskan, upaya pemeriksaan terhadap pesawat jenis Boeing 737-MAX 8 itu diambil karena terjadi dua peristiwa kecelakaan dalam lima bulan terakhir. Kasus terakhir, menimpa pesawat Lion Air JT-610.

“Setelah kita meneliti dengan seksama dan mengantisipasi adanya satu kemungkinan, maka Kementerian Perhubungan melalui Dirjen Udara melakukan grounded sementara terhadap pesawat 737-MAX yang ada di Indonesia. Bersamaan dengan itu, kami akan menurunkan tim melakukan observasi dan penelitian terhadap pesawat-pesawat yang ada. Apabila tim itu tidak menemukan sesuatu, maka pesawat bisa terbang kembali,” kata Budi Karya usai menghadiri seminar dan dialog nasional Kesiapan UMKM dan Ekonomi Kerakyatan di Era Revolusi Industri 4.0 di Hotel PO Semarang, Selasa (12/3).

Lebih lanjut Budi menjelaskan, tim inspeksi yang diturunkan Kemenhub itu tidak mendatangkan pihak Boeing dan hanya KNKT saja. Tetapi, soal hasil inspeksi tetap akan diinformasikan.

“Tim yang turun jika tidak menemukan hal janggal, pesawat bisa terbang kembali. Tapi, apabila ditemukan hal yang tidak sesuai maka ada suatu keputusan yang harus dilakukan,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaGandeng Jurnalis, Bawaslu Jateng Anggap Pengawasan Tahapan Pemilu Akan Lebih Mudah
Artikel selanjutnyaMenhub: Lebaran 2019 Kami Fokus Keselamatan Untuk Kurangi Angka Kecelakaan

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini