SMPN 33 Kena Tegur Gubernur

Siswa SMPN 33 Semarang
Gubernur Ganjar Pranowo mengingatkan kepada siswa SMPN 33 Semarang untuk tidak berkerumun.

Semarang, Idola 92,6 FM – Kedapatan tidak bisa melaksanakan protokol kesehatan dengan baik, SMPN 33 Semarang mendapat teguran langsung dari Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Pelanggaran protokol kesehatan yang dilakukan SMPN 33 itu, tidak mampu mengatur dan menjaga jarak siswa selama berada di lingkungan sekolah.

Koordinator Administrasi SMPN 33 Semarang Eni Kurniawati mengatakan dirinya dan beberapa guru lainnya tidak menyangka, jika gubernur Jateng mampir ke sekolahnya yang ada di kawasan Meteseh Tembalang. Bahkan, kehadiran orang nomor satu di Jateng malah menemukan banyak siswa berkerumun di depan ruang kelas. Hal itu dikatakannya usai mendapat nasehat dari gubernur, kemarin.

Eni menjelaskan, saat ini diketahui gubernur sedang bersepeda dan masuk halaman sekolah. Ketika masuk lingkungan sekolah, gubernur melihat banyak siswa duduk-duduk berdekatan di depan kelas.

Menurutnya, keadaan itu ditemukan gubernur karena siswa sedang menunggu bel masuk dan menanti kedatangan guru mata pelajaran di jam pertama.

“Untuk evaluasi segera kami bentuk Satgas COVID-19. Sebenarnya sudah ada, mas. Cuma mungkin tidak terlalu digerakkan. Jadi, mungkin saat sidak anak tidak menjaga jarak. Jadi, mungkin semua elemen di sekolah akan kami gerakkan. Termasuk siswa, guru maupun siapa saja yang ada di sekolah ini,” kata Eni.

Eni Kurniawati, Koordinator Administrasi SMPN 33 Semarang:

Lebih lanjut Eni menjelaskan, hasil nasehat dan perintah gubernur akan segera ditindaklanjuti. Dirinya akan menyampaikan kepada kepala sekolah, untuk dilakukan perbaikan dalam melaksanakan protokol kesehatan di lingkungan sekolah.

Sementara itu Gubernur Ganjar Pranowo meminta kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Semarang, untuk terus melakukan pemantauan dan peninjauan guna mengawasi pelaksanaan kegiatan pembelajaran tatap muka di sekolah.

Menurutnya, pelanggaran protokol kesehatan selama pembelajaran tatap muka tidak bisa dibiarkan.

“Kalau kemudian ini berkali-kali ya kita tutup. Sekolahnya enggak boleh mengadakan PTM. Itu menyatakan ketidaksiapan sekolah. Untuk menjaga jarak satu meter ternyata angel,” ucap Ganjar.

Lebih lanjut Ganjar juga meminta kepada pihak sekolah, agar benar-benar memberikan rasa aman dan nyaman bagi orang tua di rumah. Sebab, masih banyak orang tua yang khawatir anak-anaknya saat mengikuti pembelajaran tatap muka di sekolah. (Bud)

Artikel sebelumnyaKerja Sama Dengan Dua Marketer Digital, Alumni Akpol 96 Beri Pelatihan UMKM Go Digital
Artikel selanjutnyaGus Yasin Imbau Petani Gunakan Pupuk Organik

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini