Pakar Hukum: Pendidikan Antikorupsi Harus Jadi Mata Pelajaran Sendiri

Gubernur Ganjar Pranowo melihat sejumlah siswa SMA yang sedang bermain tentang pendidikan antikorupsi di Gradhika Bhakti Praja, Kamis (2/5).

Semarang, Idola 92.6 FM – Pakar hukum dari Universitas Negeri Semarang (Unnes) Ali Masyar menyambut baik, Pemprov Jawa Tengah membuat Peraturan Gubernur (Pergub) Nomor 10 Tahun 2019 tentang Pendidikan Anti Korupsi.

Menurutnya, apa yang dilakukan pemprov itu sudah lama dicanangkan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Masyar menjelaskan, selama ini tindak pidana korupsi sudah seperti penyakit. Bahkan, pelakunya sendiri tidak sadar kalau sudah melakukan tindak pidana korupsi.

Kebijakan gubernur tentang pentingnya pendidikan antikorupsi itu, jelas Masyar, menjawab cita-cita dari KPK. Karenanya, upaya dari pemprov itu patut didukung penuh dan penerapannya bisa menyeluruh kepada anak sekolah.

“Memang pendidikan antikorupsi itu sudah pernah diinisiasi KPK, bahwa sekolah-sekolah dan perguruan tinggi juga harus mengintegrasikan pendidikan antikorupsi di lingkungannya masing-masing. Saya kira bahwa ini kok gayung bersambut, ketika kebijakan gubernur yang menyatakan perlunya ada pendidikan antikorupsi di sekolah-sekolah. Saya kira sangat positif,” kata Masyar, Kamis (2/5).

Lebih lanjut Masyar menjelaskan, pendidikan antikorupsi setidaknya perlu berdiri sendiri sebagai sebuah mata pelajaran di sekolah.

“Harapannya saya, ke depan ada mata pelajaran dan bisa dibuat kurikulum sendiri tentang pendidikan antikorupsi. Sehingga, bisa sesuai dengan tujuan yang dicita-citakan,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaJateng Provinsi Pertama Buat Pergub Soal Pendidikan Antikorupsi
Artikel selanjutnyaMerunut Pembelajaran Berbasis Penalaran Tinggi, Apa dan Di Mana Problemnya sehingga Dikeluhkan Para Siswa di Tingkat Ujian?

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini