Pemprov Dorong Warga Jateng Cintai Kebersihan Sungai

Semarang, Idola 92.6 FM – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan masyarakat perlu dilibatkan, untuk lebih peduli terhadap kebersihan sungai di lingkungan masing-masing. Karena, bila hanya sebatas aturan di atas kertas tentang larangan membuang sampah di sungai tanpa dibangun kesadaran hidup bersih, maka tidak akan bermakna.

Menurutnya, pengelolaan dan kebersihan lingkungan dalam kurun waktu terakhir ini masih menjadi isu yang seksi di masyarakat. Oleh karenanya, Pemprov Jateng mengajak warga untuk ikut menjaga dan mencintai lingkungan. Terutama kebersihan sungai.

Ganjar menjelaskan, masyarakat di Jateng harus terus dibangun kesadarannya untuk lebih peduli dan mencintai kebersihan sungai. Sudah ada contoh gerakan peduli sungai yang dilakukan Masyarakat Peduli Kali Baki di Sukoharjo. Yakni, masyarakat yang tergerak untuk mencintai dan mengelola sungai sebagai potensi sumber ekonomi.

Masyarakat di sekitar Kali Baki, jelas Ganjar, menerapkan empat prinsip sederhana dalam mengelola sungai. Yakni tidak membuang sampah di sungai, tidak meracun dan menyetrum ikan, tidak buang limbah beracun dan rajin menabur benih ikan.

“Bagaimana kita menyelamatkan lingkungan, bagaimana menumbuhkan kembali potensi sumber daya air dan menjaga sungai-sungai menjadi bersih. Kita pernah membuat kongres sungai, dan menjadi sekolah sungai. Kabupaten/kota lain sudah mulai belajar meniru. Inilah yang dikatakan movement atau gerakan,” kata Ganjar, Rabu (16/1).

Lebih lanjut Ganjar menjelaskan, gerakan peduli sungai di Jateng yang sudah mulai menggurita dan menjadi percontohan daerah lain harus terus dikembangkan dan dilestarikan. Sungai tidak boleh lagi menjadi halaman belakang, namun harus menjadi teras atau muka yang selalu dirawat. (Bud)

Artikel sebelumnyaGanjar: Petani Jateng Harus Manfaatkan Kartu Tani Dengan Baik
Artikel selanjutnyaKodam IV/Diponegoro Siap Bantu Evakuasi Warga Jika Status Merapi Jadi Awas

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini