PLN Gandeng Kementerian Agraria Sertifikasi Aset Tahun Ini

Wamen ATR Surya Tjandra (kiri), Dirjamali PLN Haryanto (kanan) berpoto bersama di sela rapat koordinasi perbaikan tata kelola aset di Hotel Po

Semarang, Idola 92,6 FM-Pada tahun ini, PLN menargetkan bisa melakukan sertifikasi seluruh aset yang dimilikinya di seluruh Indonesia. PLN menargetkan, 70 persen aset yang dimiliki bisa tersertifikasi pada tahun ini.

Direktur Bisnis Regional Jawa, Madura dan Bali Haryanto WS mengatakan sejak 2019 kemarin pihaknya sudah melakukan pendataan seluruh aset yang dimiliki. Tujuannya, untuk proses pengurusan sertifikasi aset di seluruh wilayah Indonesia.

Haryanto menjelaskan, sertifikasi aset itu juga untuk memberi perlindungan dan pengamanan aset negara. Oleh karena itu, pihaknya menggandeng Kementerian Agraria dan Tata Ruang bersama Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka koordinasi perbaikan tata kelola aset.

“Kita kan masih banyak, sekitar 70 persen aset kita belum tersertifikasi di seluruh Indonesia. Karena lahannya cukup banyak dan prosesnya lambat, sehingga dengan dukungan KPK ini bersama Kementerian ATR/BPN bisa membantu kita. Sehingga, ini sangat berarti bagi kami. Kita berharap, tahun ini bisa mencapai target 70 persen sertifikasi aset,” kata Haryanto di Hotel PO Semarang, Selasa (14/7).

Sementara Wakil Menteri ATR/BPN Surya Tjandra menyatakan, pihaknya akan mengawal proses pelaksanaan sertifikasi aset milik PLN di seluruh Indonesia. Karena, hal itu sebagai bagian dari legalitas hukum dan kepentingan pembangunan infrastruktur kelistrikan dari PLN.

“Ini juga jadi tantangan tersendiri, ya. Kita belum ada konsolidasi data yang kuta. Nah, ini yang coba kita lakukan melalui GTRA. GTRA itu kan lintas sektor. Data kami itu semestinya sama dengan datanya Kementerian BUMN,” ujar Surya.

Lebih lanjut Surya menjelaskan, dengan sertifikasi aset PLN ini juga memberikan kepastian hukum dan memitigasi risiko bisnis PLN. Sehingga, proses penyediaan tenaga listrik bisa berlangsung tanpa hambatan. (Budi Aris)

Artikel sebelumnyaPonpes Askhabul Kahfi Mijen Semarang Dicanangkan sebagai “Pesantren Siaga Candi Hebat”
Artikel selanjutnyaPemprov Jateng Ingatkan Bupati/wali kota Tak Lakukan Kegiatan Masal