Dexlite dan Pertamina Dex, Idola Baru Pengguna Mesin Diesel

Semarang, Radio Idola 92,6 FM – Sejak diluncurkan beberapa tahun lalu, Dexlite dan Pertamina Dex menjadi bahan bakar minyak (BBM) favorit bagi para pengguna kendaraan bermesin diesel. Dengan Cetane Number minimal 51 dan mengandung Sulfur maksimal 1200 ppm, Dexlite menghasilkan pembakaran yang sempurna, sehingga ramah bagi lingkungan, serta memberikan efisiensi dalam pembakaran.

Sekretaris POC Indonesia Central Java Chapter (CJC), Aldi P. Putra mengatakan, hampir semua pengguna Mitsubishi Pajero di komunitasnya menggunakan Dexlite. Pasalnya, penggunaan Dexlite lebih irit dibandingkan dengan menggunakan bahan bakar Solar.

“Kalau full tank pakai Solar itu jarak tempuh 390-400 kilometer. Tapi kalau pakai Dexlite itu bisa sampai 450 kilometer. Apalagi kalau pakai Pertamina Dex malah bisa sampai 500 kilometer,” katanya.

Aldi menuturkan, selain irit dalam hal penggunaan bahan bakar, penggunaan Dexlite juga membuat perawatan mesin menjadi lebih irit, khususnya untuk komponen filter BBM. Jika menggunakan Solar, filter harus diganti setiap 5.000 – 10.000  kilometer. Sedangkan dengan menggunakan Dexlite, filter bisa diganti setelah penggunaan hingga 20.000 kilometer.

“Selain itu, untuk servis ‘injector’ kalau pakai Solar itu 20.000 kilometer. Tapi kalau pakai Dexlite bisa 40.000 kilometer baru servis,” ujar Aldi.

Aldi menjelaskan, menggunakan Solar untuk mesin diesel keluaran baru akan sangat beresiko bagi performa mesin. Ia mencontohkan, penggunaan BBM yang tidak tepat akan menyebabkan ‘injector’ yang dirancang untuk BBM dengan Cetane number tinggi akan mudah rusak.

“Pengalaman dari teman yang menggunakan Solar, ‘injector’ akan cepat rusak. Bayangkan, untuk satu injector harganya Rp3 juta hingga Rp4 jutaan. Padahal satu mobil ada empat ‘injector’, jadi lumayan biayanya kalau rusak,” jelas Aldi.

Hal senada diungkapkan S. Jamaludin, Penasehat Innova Jawa Tengah, yang juga menjabat sebagai Branch Manager Nasmoco Wonosobo. Sejak lama, ia memilih menggunakan Pertamina Dex yang memiliki Cetane Number 53, dengan kandungan sulfur maksimal 300 ppm atau setara dengan standar emisi EURO 3.

Menurutnya penggunaan Pertamina Dex membuat mobil Innova bermesin diesel tahun 2010 miliknya lebih memiliki power. Kalau pakai Pertamina Dex, mesin pun menjadi lebih responsif dan lebih nyaman berkendaraan.

Jamaludin mengaku, sempat menggunakan Solar selama enam bulan, sebelum akhirnya memutuskan untuk menggunakan Pertamina Dex. Diakuinya, menggunakan Pertamina Dex lebih nyaman, apalagi untuk digunakan perjalanan jarak jauh, seperti touring atau liburan keluarga.

“Mobil ini kan memang saya gunakan touring atau liburan keluarga. Jadi, kenyamanan memang saya utamakan. Paling jauh pernah sampai ke Malang dan Bali,” tukas Jamaludin.

Sementara itu, Kepala bengkel Nasmoco Wonosobo, Saifuddin Azis  mengatakan, penggunaan Dexlite pada kendaraan bermesin diesel sangat disarankan, karena memiliki kandungan sulfur yang rendah. Dengan kandungan sulfur yang rendah, maka pembakaran akan lebih sempurna dan lebih ramah lingkungan.

“Pakai Dexlite pasti residu akan lebih sedikit, karena pembakaran sempurna. Asap yang dikeluarkan juga lebih bersih dibandingkan dengan Solar,” paparnya.

Saifuddin Azis menambahkan, dengan menggunakan BBM berkualitas, maka pengemudi tidak perlu menggunakan tenaga besar. Dengan demikian, psikis pengemudi akan lebih nyaman, khususnya saat harus melakukan perjalanan jauh atau menghadapi kondisi jalan yang naik turun.

“Kalau pakai Solar, pengemudi harus nginjak gas lebih dalam. Apalagi kalau kontur jalan naik turun. Ini bisa berefek pada psikis pengemudi, dan itu tidak bisa dihitung dengan uang,” tandasnya.(tim)

Artikel sebelumnyaPemerintah Targetkan 2030 Sudah Banyak Penggunaan Motor Listrik
Artikel selanjutnyaMengenal Aep Saepudin, Sang Penggerak BUMDes Saraksa Bandung Jawa Barat

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini