Ini Jawaban Mengapa Suhu Udara di Semarang Panas

Iis Widya Harmoko
Iis Widya Harmoko, Kasi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Klas I Semarang.

Semarang, Idola 92,6 FM – BMKG Stasiun Klimatologi Klas I Semarang menyebutkan, suhu udara panas dalam sepekan terakhir di Kota Semarang karena fenomena gerak semu matahari. Kondisi ini akan berlangsung hingga Oktober 2021, atau saat posisi matahari berada di atas garis khatulistiwa.

Kasi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Klas I Semarang Iis Widya Harmoko mengatakan dalam sepekan terakhir, suhu udara di Kota Semarang dirasakan cukup panas. Bahkan, pada malam hari suhu udara mencapai 35,6⁰C. Pernyataan itu dikatakan saat ditemui di kantornya, kemarin.

Iis menjelaskan, kondisi suhu udara panas di Kota Semarang bukan karena letak geografisnya dekat dengan laut tetapi karena memang terjadi gerak semu matahari menuju selatan. Atau, mendekati haris khatulistiwa pada Oktober 2021 nanti.

Menurut Iis, Kota Semarang pernah mencapai suhu udara tertinggi hingga 39⁰C pada Oktober 2019 lalu.

“Pada saat ini, terutama di bulan Agustus-september suhu akan mulai semakin tinggi semakin naik. Di mana, biasanya secara umum suhu maksimum tertinggi itu terjadi pada bulan Oktober dan nanti akan turun kembali. Nanti akan naik lagi sekitar bulan Februari. Kenapa seperti itu? Karena tergantung dari gerak semu matahari. Di mana saat ini, posisi matahari itu sedang menuju ke selatan. Biasanya, di pertengahan September itu nanti matahari berada di atas khatulistiwa. Kalau di Jawa Tengah, biasanya terjadi pada bulan oktober. Makanya di bulan oktober itu ada yang namanya hari tanpa bayangan,” kata Iis.

Iis Widya Harmoko, Kasi Data dan Informasi BMKG Stasiun Klimatologi Klas I Semarang:

Lebih lanjut Iis menjelaskan, suhu udara panas tidak hanya dirasakan warga Kota Semarang saja tetapi juga beberapa kota lainnya di Jateng. Beberapa kota itu di antaranya adalah Kota Surakarta, Kota Tegal dan Kota Pekalongan.

“Fenomena seperti memang sudah biasa terjadi setiap tahunnya,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBerkedok Arisan Online, Tersangka Tipu Warga Magelang Hingga Rp300 Juta
Artikel selanjutnyaUnnes Belum Ada Wacana Gelar Kuliah Tatap Muka

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini