Kerajinan Alat Musik Bambu Banyumasan Makin Diburu

Perajin bambu
Perajin bambu menunjukkan anglung yang telah selesai dikerjakan.

Semarang, Idola 92,6 FM – Kerajinan alat musik bambu produksi Kabupaten Purbalingga, semakin diminati masyarakat dan diburu calon konsumen. Sebelumnya, produksi alat musik bambu mengalami penurunan penjualan akibat pandemi Covid-19.

Perajin alat musik bambu di Purbalingga, Tetra Febri Riyanto mengatakan saat pandemi terjadi kemarin diakuinya terjadi penurunan permintaan. Bahkan, nyaris tidak ada pemasukan. Hal itu dikatakan saat ditemui di rumahnya di Kelurahan Purbalingga Wetan, baru-baru ini.

Tetra menjelaskan, seiring waktu berjalan dan pandemi mulai bisa tertangani itu permintaan akan alat musik bambu juga kembali bergairah. Terlebih lagi, saat dirinya mulai memasarkan dan mengenalkan melalui media sosialkan serta dipasarkan secara online.

Menurutnya, permintaan mulai datang dari sejumlah daerah di Indonesia dan terutama di wilayah Jawa Tengah.

“Produksi alat musik bambu, utamanya kentongan. Kentongan ini salah satu alat musik khas Banyumasan. Ini buat kesenian tradisional, biasanya banyak dipakai untuk hajatan. Dan biasanya setiap tahun di Eks Karesidenan Banyumas ada festival kentongan,” kata Tetra.

Tetra Febri Riyanto, Perajin alat musik bambu di Purbalingga:

Lebih lanjut Tetra menjelaskan, untuk membuat alat musik bambu tidak mudah meski bahan bakunya mudah didapat. Untuk menghasilkan bambu yang berkualitas itu, maka prosesnya membutuhkan waktu lama.

“Bahan bakunya kita cari di sekitaran Purbalingga, setelah dapat kita baru tebang disimpan atau diendapkan satu sampai dua tahun bahan bakunya. Jadi tidak langsung diolah,” jelas Tetra.

Tetra Febri Riyanto, Perajin alat musik bambu di Purbalingga:

Menurutnya, alat musik bambu yang dibuatnya itu di antaranya adalah anglung dan kentongan serta gambang maupun bedug celo. Satu set alat musik bambu itu, dibanderol dengan harga rerata Rp5 juta. (Bud)

Artikel sebelumnyaDensus 88 Mabes Polri Gencarkan Pencegahan Radikalisme Hingga Sekolah
Artikel selanjutnyaPGN Catat Laba Bersih USD 238,6 Juta di Semester I 2022
Wartawan senior Radio Idola Semarang.