Konsep Belajar Berkesinambungan: Learn, Unlearn, dan Relearn, Bagaimana Menumbuhkembangkannya?

Learn Unlearn Relearn
ilustrasi/istimewa

Semarang, Idola 92.6 FM – “The illiterate of the 21st century will not be those who cannot read and write, but those who cannot learn, unlearn, and relearn.” (Orang yang buta huruf pada abad ke-21 bukanlah mereka yang tidak bisa membaca dan menulis, tetapi mereka yang tidak bisa mempraktikkan learn, unlearn, dan relearn).

Ini merupakan pernyataan dari Alvin Toffler, seorang penulis dan filsuf, yang dikutip oleh Forbes.

Sebenarnya, apa itu learn, unlearn, dan relearn? Mengapa ia begitu penting di zaman sekarang?

Learn, unlearn, dan relearn adalah sebuah konsep atau proses belajar. Konsep ini hadir sebagai tuntutan perkembangan zaman. Dengan teknologi yang terus berkembang, perubahan tentu tak bisa dihindari. Ini membuat kita harus selalu belajar hal-hal yang baru.

Selain karena perkembangan teknologi, konsep ini juga bisa digunakan saat apa yang kita ketahui ternyata kurang benar. Akhirnya, kita perlu belajar versi lain, atau berdasarkan riset terkini yang lebih tepat.

Nah, soal kemampuan learn, unlearn, dan relearn yang disebut oleh Alvin Toffler sebagai tolok ukur apakah seseorang termasuk buta huruf pada abad ke-21, atau tidak?

Selengkapnya, berikut ini diskusi radio Idola Semarang bersama: Dosen Udinus Semarang/ mantan Associate Professor Nagoya University, Andy Bangkit, Ph.D. (her/yes/ao)

Simak podcast diskusinya:

Artikel sebelumnyaRealisasi Penerimaan Pajak Jateng I Sebesar 91 Persen Pada 2021
Artikel selanjutnyaNgobrol Plus Minus Pembelajaran Daring & Luring bersama Dirjen PAUD, Pendidikan Dasar, dan Menengah Kemendikbud-ristek, Jumeri