Coklit: PPDP Temukan Banyak Pemilih Tidak Lagi Berdomisili Karena Merantau

Semarang, Idola 92.6 FM – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Jateng Joko Purnomo mengatakan untuk melaksanakan coklit, pihaknya menerjunkan 92.894 orang yang terdiri dari 64.171 petugas pemutakhiran data pemilih (PPDP), 25.677 panitia pemungutan suara (PPS) tingkat desa/kelurahan dan 3.865 panitia pemilihan kecamatan (PPK). Serta melibatkan 175 anggota KPU kabupaten/kota, dan didampingi lima orang anggota KPU provinsi dan seorang anggota KPU RI.

Menurutnya, para petugas akan mendatangi 320.855 rumah pemilih dari 27.088.592 pemilih sesuai daftar penduduk potensial pemilih pemilu (DP4).

Joko menjelaskan, dalam 10 pertama tahapan coklit, petugas mampu melampaui target 40 persen calon pemilih yang didatangi. Namun, dalam pelaksanaan di lapangannya petugas banyak terkendala karena kesulitan bertemu dengan calon pemilih, sehingga harus bolak-balik datang dan berkoordinasi dengan ketua RT setempat.

“Ada beberapa catatan dari coklit yang cukup menarik, pertama banyak pemilih tidak berdomisili sesuai dengan alamat karena merantau. Yang kedua, alamat domisili tidak ditemukan rumahnya, dan ketiga soal pemilih pemula banyak ditemukan belum punya KTP elektronik,” kata Joko, Selasa (6/2).

Nantinya, lanjut Joko, hasil dari coklit tersebut akan diatur dan dirapikan dalam Sistem Informasi Data Pemilih (Sidalih) dan selanjutnya disusun menjadi daftar pemilih sementara (DPS). (Bud)

Artikel sebelumnyaASN Boleh Dampingi Suami Atau Istri Calon Kepala Daerah, Asal Ajukan Cuti
Artikel selanjutnyaBNNP Jateng Sebut Desa Jadi Sasaran Peredaran Narkoba Para Bandar