Penduduk Miskin Jateng Turun

Semarang, Idola 92.6 FM – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jateng Margo Yuwono mengatakan secara umum, periode 2011-2017 tingkat kemiskinan di provinsi ini mengalami penurunan. Baik dari sisi jumlah maupun persentasenya.

Selama periode Maret-September 2017, jumlah penduduk miskin di daerah perkotaan turun sebanyak 73,51 ribu orang dari 1,89 juta menjadi 1,82 juta orang. Sementara, untuk penduduk miskin di wilayah perdesaan juga mengalami penurunan sebesar 179,71 ribu orang dari 2,56 juta menjadi 2,38 juta orang.

Jumlah penduduk miskin di Jawa Tengah per September 2017 sebesar 12,23 persen atau sekira 4,20 juta orang. Jumlah penduduk miskin itu mengalami penurunan sebesar 253,23 ribu orang dibanding periode Maret 2017, yang mencapai 4,45 juta orang atau 13,01 persen.

Menurutnya, untuk memerkecil jumlah penduduk miskin di Jateng dibutuhkan kebijakan untuk mengurangi tingkat kedalaman dan keparahan dari kemiskinan.

“Persoalan kemiskinan kita punya kedalaman dan keparahan. Kedalamannya masih lebih tinggi dari rata-rata provinsi lain di Indonesia. Artinya, untuk mengurangi kemiskinan di Jawa Tengah ini perlu effort yang lebih keras. Supaya trennya terus turun, maka effort yang dilakukan pemerintah harus jauh lebih keras,” kata Margo.

Lebih lanjut Margo menjelaskan, upaya untuk menurunkan jumlah penduduk miskin dan juga tingkat kedalaman serta keparahan kemiskinan dibutuhkan program-program yang heterogen. Sebab, antara satu penduduk miskin dengan lainnya berbeda tingkat kemiskinannya. (Bud)

Artikel sebelumnya39 Polisi Semarang Naik Pangkat
Artikel selanjutnyaAngka Ketimpangan Mulai Turun Tapi Masih Mencemaskan, Bagaimana Mengatasinya?