Destinasi Wisata Harus Dipromosikan Lewat Media Digital

Menteri Pariwisata Arief Yahya (kaca mata hitam) berfoto dengan generasi milenial pegiat pariwisata Jawa Tengah di Kompleks Grand Maerokoco, belum lama ini.

Semarang, Idola 92.6 FM – Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan promosi destinasi wisata melalui digital media sangat diperlukan, dan bisa memengaruhi tingkat kunjungan wisatawan. Karena, banyak wisatawan yang memanfaatkan aplikasi di jejaring media online untuk mendapatkan atau memeroleh gambaran tentang destinasi wisata yang akan dikunjungi.

Menurutnya, era modern yang serba digital sekarang ini harus bisa dimanfaatkan semua pihak untuk bisa mempromosikan destinasi wisata lewat digital media.

Arief menjelaskan, 70 persen media online mempunyai andil untuk penyebaran informasi tentang destinasi wisata di suatu daerah. Apabila para pengelola tempat wisata bisa memanfaatkan digital media dengan baik, maka akan mampu meningkatkan jumlah kunjungan wisatawan domestik maupun mancanegara.

“Customer kita, yaitu wisatawan sudah 70 persen menggunakan digital media. Mereka mencari dan kemudian membagikan, menggunakan digital media. Jadi, aneh kalau customernya sudah menggunakan digital media kita belum menggunakannya. Oleh karenanya, saya sangat menyarankan kepada seluruh pengelola destinasi wisata untuk mulai mempromosikan menggunakan digital media,” kata Arief di Grand Maerokoco baru-baru ini.

Lebih lanjut Arief menjelaskan, apabila para pelaku atau pengelola destinasi wisata di Tanah Air tidak memanfaatkan digital media, dikhawatirkan Indonesia akan kalah bersaing dengan negara lain.

“Kalau tidak, akan kalah bersaing dengan negara-negara atau destinasi wisata negara lain yang sudah menggunakan aplikasi digital media,” tandasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaKonsumsi Avtur Saat Libur Nataru Turun, Pertamina Sebut Karena Efek Tol Trans Jawa
Artikel selanjutnyaGanjar Ingatkan Lagi ASN Tidak Boleh Pungli dan Korupsi

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini