Pemprov Jateng Beri Santunan Rp10 Juta Kepada Keluarga Pahlawan Demokrasi

Gubernur Ganjar Pranowo didampingi Ketua MUI Jateng Ahmad Daroji memberikan santunan kepada anggota keluarga petugas KPPS yang meninggal dunia di Gradhika Bhakti Praja, Jumat (26/4).

Semarang, Idola 92.6 FM – Pemprov Jawa Tengah menyalurkan santunan kepada 47 keluarga petugas pemilu yang gugur saat menjalankan tugas di Gradhika Bhakti Praja, Jumat (26/4). Setiap anggota keluarga mendapatkan santunan sebesar Rp10 juta, yang berasal dari Baznas pemprov.

Gubernur Ganjar Pranowo mengatakan pihaknya bergerak cepat, untuk memberikan santunan kepada keluarga pahlawan demokrasi yang gugur saat bertugas. Sehingga, keluarga yang ditinggalkan bisa menggunakan santunan itu untuk kebutuhan hariannya.

Menurutnya, untuk pahlawan demokrasi lainnya sedang dilakukan pendataan. Baik yang meninggal dunia maupun rawat inap di rumah sakit.

Ganjar meminta KPU, ke depan bisa mengalokasikan anggaran asuransi untuk petugas KPPS yang bekerja. Sehingga, ketika ada kondisi darurat bisa digunakan.

“Kalau ke depan pasti kita mendorong yang berwenang, yaitu KPU. Mestinya KPU menyiapkan, dan saran saya asuransi. Karena ini sifatnya darurat dan kita berinisiatif mencari sumber-sumber yang halal, dan memungkinkan serta tidak melanggar aturan. Itu tindakan yang cepat dari kita,” kata Ganjar.

Lebih lanjut Ganjar menjelaskan, kejadian meninggalnya sejumlah petugas KPPS maupun pengawas TPS bisa menjadi bahan evaluasi bagi Pemprov Jateng. Termasuk, menyiapkan skema penganggaran untuk kejadian darurat semacam ini.

“Kejadian ini tidak dipikirkan sebelumnya, karena tidak berlangsung tiap tahun. Tapi ini kejutan besar, dan harus ditindaklanjuti dengan cepat,” jelasnya.

Diketahui, Pemprov Jateng menyalurkan santunan kepada 47 keluarga petugas pemilu dengan rincian 34 santunan untuk korban meninggal dunia dan sisanya bagi yang dirawat di rumah sakit. (Bud)

Artikel sebelumnyaDukung Cakupan Health Immunity, IDAI Jateng Dukung Program Imunisasi Anak
Artikel selanjutnyaMasuk Pancaroba, Dinas Kesehatan Jateng Ingatkan Masyarakat Waspadai DB

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini