Ramadan Jadi Ajang Rekonsiliasi Pemilu

Semarang, Idola 92.6 FM – Pemilihan presiden (pilpres) dan pemilihan legislatif (pileg) kemarin yang cukup tinggi tensi politiknya, bisa diredam ketika masuk Ramadan. Sehingga, di Ramadan ini tidak ada lagi perbedaan di tengah masyarakat.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan pada momentum Ramadan ini, setidaknya bisa dimanfaatkan untuk kembali menjalin tali silaturahim. Kembali membangun komunikasi dan menjalin persaudaraan sebagai sesama muslim

menurutnya, pada masa bulan suci Ramadan ini semua hal bisa dilakukan bersama. Mulai dari buka puasa bersama, dan ibadah salat tarawih bersama.

“Memasuki Ramadan, pikiran dan perkataan sama hatinya semuanya harus bersih. Bersih ucapannya dan perkataannya. Setidaknya ini adalah awal yang nanti akan membikin masyarakat di Kota Semarang dan Jawa Tengah serta Indonesia, ayem tentrem. Mari kita memaknai Ramadan untuk berbuat baik, dan kita sambung lagi tali silaturahim engga usah miki pilpres dan pileg. Maka tugas kita sekarang menggandeng masyarakat, yuk kita buka piasa bersama dan salat tarawih bersama,” kata Ganjar, Senin (6/5).

Ganjar lebih lanjut menjelaskan, perbedaan saat pemilu kemarin tidak perlu diungkit lagi. Sehingga, Ramadan menjadi momentum yang tepat untuk berjabat tangan dan berangkulan saling berkasih sayang.

“Yang masak kolak dibanyakin, tetangganya dikasih ajak buka bareng. Saya bayangkan juga para caleg dan tim sukses yang kemarin beda pilihan berdiri dalam satu shaf salat tarawih,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaGaet Pasar Jelang Lebaran, Pabrikan Mobil Eropa Mulai Tawarkan Produk ke Masyarakat Semarang
Artikel selanjutnyaPolda Jateng Imbau Pemudik Taati Aturan Batas Kecepatan di Tol Trans Jawa

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini