Pemprov Jateng Usulkan Penerima PKH Paling Tepat Konsumsi Elpiji 3 Kilogram

elpiji 3 kilogram
Petugas menata tabung elpiji 3 kilogram yang akan dikirim ke pelanggan.

Semarang, Idola 92,6 FM – Rencana pemerintah pusat yang akan membuat mekanisme distribusi tertutup bagi tabung elpiji bersubsidi tiga kilogram, mendapat sambutan positif dari Pemprov Jawa Tengah. Pemprov juga menilai, selama ini pendistribusian elpiji tiga kilogram itu tidak tepat sasaran.

Gubernur Ganjar Pranowo mengatakan pendistribusian tabung gas elpiji bersubsidi selama ini dianggap tidak tepat sasaran, karena masih menggunakan mekanisme pendistribusian terbuka. Dengan mekanisme itu, masyarakat bebas mengonsumsinya meskipun sudah ada tulisan hanya untuk masyarakat miskin.

Menurutnya, masyarakat membeli gas elpiji bersubsidi itu karena harganya yang paling murah dibanding lainnya.

Ganjar menjelaskan, disparitas harga yang jauh lebih murah dengan tabung nonsubsidi membuat orang berlomba mengonsumsinya. Sehingga, pola pendistribusian ini menjadi penyebab subsidi tidak tepat sasaran dan terkadang langka di pasaran.

Ganjar menyatakan, jika pemerintah pusat mau membenahi sistem pendistribusian tabung elpiji bersubsidi itu maka harus diselaraskan dengan program untuk warga miskin. Salah satunya, diintegrasikan dengan Program Keluarga Harapan (PKH).

“Kalau ada momentum untuk berbenah, sebenarnya gampang saja. Siapa sih yang harus terima itu? Itu di tabung tiga kilogram kan sudah ada tempelannya, untuk orang miskin. Maka sebenarnya, penerimanya bisa diintegrasikan di penerima PKH atau KIS atau KIP. Yang paling gampang adalah PKH. Kalau dia penerima itu dan boleh, tinggal identitas ditunjukkan. Kalau memang mau subsidi itu tepat sasaran,” kata Ganjar, kemarin.

Lebih lanjut Ganjar menyebutkan, sukses tidaknya penyaluran bantuan kepada masyarakat miskin tergantung pada datanya. Jika pemerintah sudah mempunyai data penerima bantuan, maka sistem bisa dijalankan dengan baik.

“Ini kalau memang bisa diterapkan di lapangan, maka program pengentasan kemiskinan lewat subsidi tepat sasaran akan berhasil,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaRSUP dr Kariadi Semarang Tegaskan Tidak Merawat Pasien Suspect Virus Corona
Artikel selanjutnyaPemprov Terus Antisipasi Masuknya Virus Corona ke Jawa Tengah

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini