Punya Materai Rp3 Ribu dan Rp6 Ribu Masih Bisa Dipakai Sampai Akhir 2021

Materai 6000

Semarang, Idola 92,6 FM – Masyarakat yang masih memiliki materai tempel nominal Rp3 ribu dan Rp6 ribu, tetap bisa memanfaatkan untuk transaksi keuangan. Kanwil Direktorat Jenderal Pajak Jateng I masih memberi waktu kepada masyarakat, bisa menggunakan materai tempel keluaran lama hingga akhir 2021 mendatang.

Kepala Kanwil DJP Jateng I, Suparno mengatakan sesuai dengan UU Nomor 10 Tahun 2020 yang merevisi UU Nomor 13 Tahun 1985 tentang Bea Materai maka ada perubahan nominal materai tempel. Yakni, menggunakan tarif bea materai tunggal sebesar Rp10 ribu.

Suparno menjelaskan, materai tempel yang tercetak dengan nominal Rp3 ribu dan Rp6 ribu itu masih bisa digunakan. Yakni, tarif bea materai paling sedikit Rp9 ribu.

Menurutnya, besaran tarif bea materai yang saat ini dianggap sudah tidak relevan.

“Bagaimana dengan materai-materai yang sudah sangat banyak dicetak negara, dalam rangka pajak. Bea materai ini dan sudah dibeli masyarakat. Masyarakat masih boleh memanfaatkan materai tempel ini sampai 31 Desember 2021. Wajib pajak boleh menempelkan materai langsung Rp10 ribu, atau Rp6 ribu ditambah Rp3 ribu juga boleh. Sehingga, secara nilai uang itu tidak merugikan masyarakat wajib pajak yang sudah terlanjur membeli materai edisi Rp3 ribu dan Rp6 ribu dalam jumlah banyak,” kata Suparno, kemarin.

Suparno lebih lanjut menjelaskan, dengan perincian pengenaan bea materai ini bisa memberikan kepastian hukum bagi pemerintah dan masyarakat.

Diketahui, tarif bea materai Indonesia belum pernah naik selama 20 tahun terakhir. Bahkan, tarif bea materai di Indonesia lebih rendah dibanding Korea Selatan maupun Singapura. (Bud)

Artikel sebelumnyaBagaimana Membangun Komunikasi Efektif dalam Menanggulangi Pandemi?
Artikel selanjutnyaDinas Kesehatan Jateng Pastikan Akhir Tahun Ada Penambahan 7.500 Tempat Tidur

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini