Gandeng TASS, Dompet Dhuafa Jangkau Ribuan Pengungsi Miskin Somalia

Dompet Dhuafa
Dompet Dhuafa mengirim bantuan hewan kurban untuk masyarakat Somalia melalui Tebar Hewan Kurban (THK) pada Iduladha 1443 ini. (Photo/Istimewa)

Somalia, Idola 92.6 FM – Tebar Hewan Kurban (THK) pada Iduladha 1443 ini, Dompet Dhuafa mengirim bantuan hewan kurban untuk masyarakat Somalia. Bersama Lembaga Swadaya Masyarakat Nasional Somalia, Tadamun Social Society (TASS), Dompet Dhuafa menyembelih 11 ekor sapi dan membagikan dagingnya kepada warga di pemukiman pengungsi di Baidio, Somalia, Minggu lalu (10/7) lalu.

Dalam pelaksanaannya, TASS menjalin kerjasama dengan pemimpin dan otoritas lokal untuk memilih dan mendukung keluarga yang paling membutuhkan di lokasi pendistribusian.

Executive Director TASS Abdirahman Abdirisak Abdirahman menyatakan, program THK dari Dompet Dhuafa ini telah membahagiakan keluarga terdampak kekeringan serta yang berpenghasilan rendah pada saat hari raya Iduladha. THK ini telah berhasil menjangkau ratusan keluarga miskin warga pengungsian Somalia yang mereka tidak memperolehnya kecuali dengan bantuan.

“Dari ratusan keluarga tersebut, terhitung sebanyak 3.254 penerima manfaat mendapatkan daging kurban,” katanya, seperti dikutip dari rilis Dompet Dhuafa kepada radio Idola Semarang.

Seorang janda, Nasro Ahmed Artan (45) beserta 6 (enam) anak kecilnya merupakan salah satu penerima manfaat daging kurban. Nasro mengaku senang telah menerima daging kurban. Ia menjelaskan bahwa daging kurban adalah makanan daging pertama yang didapat keluarga mudanya sejak dari 8 (delapan) bulan. Mereka memakan sebagian daging tersbeut dan membuatnya sebagai Oodkac (daging yang diawetkan secara tradisional).

“Pertama, terima kasih kepada Allah, dan kemudian saya berterima kasih kepada Dompet Dhuafa dan masyarakat Indonesia. Anda adalah Saudara kami yang sebenarnya. Terima kasih untuk hadiah daging ini. Saya dan anak-anak saya merasa senang luar biasa dan daging ini datang dalam situasi di mana kami merasa membutuhkan daging. Semoga Allah merahmati saudara-saudara kita dari Indonesia,” ujarnya.

Nasro menceritakan, ia mengungsi karena kekeringan dari sebuah desa yang terletak 50 km di utara Baidoa. Sebelum kekeringan, keluarga mudanya memiliki ladang gandum dan jagung serta 50 ekor kambing dan 10 ekor sapi. Sayangnya, kekeringan tidak menyisakan satu pun dan membunuh semua sumber pendapatannya sehingga keluarganya masuk ke dalam kemiskinan.

Untuk menjamin kelangsungan hidup keluarganya, Nasro harus berjalan selama 5 (lima) hari menggunakan gerobak keledai dengan menggendong anak-anaknya di punggungnya. Hal tersebut dilakukannya semata untuk mencari bantuan dan perlindungan dari kekeringan dan kelaparan yang mengancam.

TASS
Bersama Lembaga Swadaya Masyarakat Nasional Somalia, Tadamun Social Society (TASS), Dompet Dhuafa menyembelih 11 ekor sapi dan membagikan dagingnya kepada warga di pemukiman pengungsi di Baidio, Somalia, Minggu lalu (10/7) lalu. (Photo/Istimewa)

Setibanya di pemukiman pengungsi, Nasro harus membangun tempat penampungan sementara dari bahan-bahan seperti kartun dan kantong plastik. Sayangnya, karena banyaknya orang yang mengungsi akibat kekeringan, tidak ada cukup bantuan untuk orang-orang yang terkena dampak kekeringan yang hidup dengan satu kali makan per hari. Terkadang, mereka pergi selama beberapa hari tanpa makan.

Nasro merenungkan situasinya seraya berkata lirih, “Kami kadang-kadang tidak punya apa-apa untuk dimakan dan anak-anak menangis berjam-jam, tetapi saya tidak punya apa-apa untuk diberikan kepada mereka.”

Di samping itu, Ketua THK Dian Mulyadi menerangkan, tahun ini Dompet Dhuafa telah berhasil mendistribusikan sebanyak 29.288 hewan kurban setara domba/kambing (doka). Hewan dan daging kurban tersebut sampai di tangan para penerima manfaat yang tersebar di 30 provinsi di dalam negeri dan di 9 negara lainnya termasuk Somalia.

“Somalia menjadi salah satu target distribusi kami sebab negara ini memiliki komunitas muslim cukup tinggi namun mengalami krisis pangan dan kemanusiaan yang tinggi pula,” terangnya.

Secara menyeluruh, total penerima manfaat program THK 2022 ini yang tercatat adalah sebanyak 1.982.400 (satu juta sembilan ratus delapan puluh dua ribu empat ratus) jiwa.

Tentang Dompet Dhuafa

Dompet Dhuafa adalah lembaga Filantropi Islam yang berkhidmat dalam pemberdayaan kaum Dhuafa dengan pendekatan budaya melalui kegiatan filantropis (welasasih) dan wirausaha sosial. Selama 29 tahun lebih, Dompet Dhuafa telah memberikan kontribusi layanan bagi perkembangan umat dalam bidang sosial, kesehatan, ekonomi, dan kebencanaan serta CSR. (ims/her)

Artikel sebelumnyaJateng Targetkan 28 Emas di ASEAN Para Games 2022
Artikel selanjutnyaMengenal Cokelat Probiotik Antidiabetes Inovasi Pusat Riset Teknologi dan Proses Pangan BRIN