Mengenal Ardin Mokodompit, Mantan Pemburu Satwa Liar yang menjadi Pemandu Wisata di TN Gorontalo

Ardin Mokodompit
Ardin Mokodompit (28), Pemandu Wisata di desa penyangga kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo. Sebelumnya, sejak masih anak-anak hingga remaja, dia menjadi pemburu satwa liar. (Photo dok Ardin)

Gorontalo, Idola 92.6 FM – Dari mantan pemburu satwa liar, kemudian menjadi pemandu wisata dan pelestari satwa liar. Demikian kisah seorang anak muda bernama Ardin Mokodompit (28) warga Desa Tulabolo Barat, Kecamatan Suwawa Timur, Kabupaten Bone Bolango, Gorontalo. Desa yang masih dekat dengan hutan kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo.

Dari usia anak-anak sampai remaja, Ardin keluar masuk hutan untuk memburu satwa liar. Hewan apa saja diburunya, yang penting menghasilkan. Dia dan banyak teman kampungnya biasa mencari hewan di hutan atau di kebun warga. Lambat laun usai lulus sekolah menengah atas, Ardin mulai membiarkan hewan-hewan hidup bebas di habitatnya. Apa alasannya?

Hutan Kawasan Hungayono
Di Hutan Kawasan Hungayono Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo masih banyak dijumpai satwa endemik Sulawesi. Seperti julang Sulawesi, celepuk Sulawesi, burung maleo, tarsius spectrumgurskyae, dan lain-lain. (Photo dok Ardin)

Ternyata membiarkan satwa liar justru mendatangkan uang dari pada menembaknya. Terlebih setelah ia diajak saudaranya bergabung menjadi pemandu wisata Taman Nasional Bogani Nani Wartabone. Rezeki tetap ada.

“Contoh saya nembak burung raja-udang. Pas wisatawan ke sini, kasih liat fotonya, ingin lihat burung itu. Waduh, dulu burung itu sering saya buru,” cerita Ardin kepada radio Idola, pagi (19/08) tadi.

Ardin Mokodompit
Ardin Mokodompit sedang menemani turis dari Jerman dalam rangka pengambilan gambar untuk film di kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo. (Photo dok Ardin)

Setelah tujuh tahun bergelut menjadi pemandu wisata Ardin punya keinginan/cita-cita. Dia ingin menjaga satwa, melestarikan, agar kelak anak-anak/generasi penerus tak hanya melihat satwa-satwa itu dari foto atau hanya mendengar sebagai sejarah.”Tapi bisa melihat burungnya, contoh burung maleo. Pak, tampangnya burung maleo gimana?,” tutur Ardin membayangkan jika suatu saat, ada anak-anak menanyakan satwa-satwa liar tersebut.

Celepuk Sulawesi
Celepuk Sulawesi (otus manadensis) salah satu satwa endemik Sulawesi yang dilindungi. (Photo dok Ardin)

Dari pengalamannya sejak kecil, Ardin jadi hafal tempat di mana burung biasa berada pada jam-jam tertentu termasuk sarang tarsius. Bahkan, minggu lalu, Ardin menemani turis dari Jerman untuk shooting film di hutan Hungayono.

Satwa endemik Sulawesi
Satwa endemik Sulawesi, tarsius spectrumgurskyae masih bisa dijumpai di kawasan Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo. (Photo dok Ardin)

Selengkapnya, berikut ini cerita kisah Ardin Mokodompit, mantan pemburu satwa liar yang menjadi pemandu wisata di Taman Nasional Bogani Nani Wartabone Gorontalo. (yes/her)

Simak podcast wawancaranya:

Artikel sebelumnyaDilema BBM: Di Antara Lonjakan Harga Minyak Mentah Dunia dan Ketepatan Penyaluran Subsidi BBM
Artikel selanjutnyaBI Siapkan EWS Inflasi di Jateng