Pertamina Jamin Ketersediaan Stok BBM Melalui Sistem Auto Replenishment di SPBU

Direktur Keuangan Pertamina Patra Niaga, Arya Suprihadi, saat melakukan pantauan SPBU di Semarang, senin (20/12)

SEMARANG, RADIO IDOLA 92,6 FM – Pertamina   maksimal  pemberian pelayanan kepada masyarakat  dengan penerapan Digitalisasi SPBU yakni sistem Auto Replenishment.

Direktur Keuangan Pertamina Patra Niaga, Arya Suprihadi mengatakan, sistem Auto Replenishment ini merupakan otomatisasi End to end process supply BBM dari depot ke SPBU dengan menggunakan data stok, data penjualan SPBU secara real time serta informasi jarak dan waktu pengantaran mobil tangki untuk menentukan titik pemesanan kembali.

“Dengan system ini makan stok BBM di SPBU akan terus terjaga,” ungkapnya Arya

Untuk memastikan sarana dan fasilitas SPBU berjalan dengan lancar menjelang Natal 2022 dan Tahun Baru 2023, pihaknya melakukan tinjau langsung penerapan digitalisasi di SPBU Yogyakarta dan Semarang.  SPBU yang dikunjungi secara langsung yakni SPBU 43.552.18 Ring Road Jombor Yogyakarta, SPBU 44.502.26 Pawiyatan Semarang dan SPBU 44.502.02 Perintis Kemerdekaan Semarang.

Sementara Area Manager Communication, Relations and CSR PT Pertamina Patra Niaga, Brasto Galih Nugroho menerangkan bahwa manfaat utama dari sistem Auto Replenishment ialah Pertamina dapat memonitoring stok produk yang tersedia di tiap-tiap SPBU. Semakin cepat tingkat stok diketahui, semakin cepat pula BBM disalurkan sehingga mencegah terjadinya potensi kelangkaan BBM di sejumlah SPBU.

“Dari sisi kehandalan suplai, melalui Digitalisasi SPBU secara real time dapat melakukan monitoring sales atau penjualan, monitoring penerimaan BBM saat bongkar muat dari mobil tanki (MT), dan mengembangkan jadwal otomatis dalam pengiriman BBM ke SPBU.” Ujar Brasto.

Brasto menjelaskan saat ini di Regional Jawa Bagian Tengah terdapat 875 SPBU yang telah menerapkan sistem Auto Replenishment,   dengan masing-masing Jawa Tengah sebanyak 754 SPBU dan Daerah Istimewa Yogyakarta terdapat 121 SPBU.

“Program Digitalisasi SPBU ini nantinya akan terus dikembangkan ke seluruh SPBU khususnya di Jawa Tengah dan Daerah Istimewa Yogyakarta.”, ungkap Brasto

Brasto menambahkan, pada masa satgas Natal 2022 dan tahun baru 2023 diprediksi setidaknya akan ada peningkatan kebutuhan sekitar 8 persen untuk Gasoline (bensin) dan1,5 persen untuk Gasoil (diesel).

Saat ini, stok dan penyaluran BBM dalam kondisi aman dan berjalan dengan lancar. Pertamina berkomitmen untuk menjamin ketersediaan BBM selama Satgas Natal 2022 dan Tahun Baru 2023.(tim)

Artikel sebelumnyaUsung Humanesia 2022: Ini Tentang Kita, Dompet Dhuafa Ajak Kamu Rawat Kebaikan Kolektif
Artikel selanjutnya87 Persen Warga Jateng Sudah Jadi Peserta JKN
Jurnalis senior dan koordinator liputan Radio Idola Semarang.