Menunggu Komitmen Presiden pada Korupsi

Semarang, Idola 92.6 FM – Pertemuan Presiden Joko Widodo dengan KPK terkait dengan RKUHP menandakan sesuatu yang perlu ditegaskan lebih jauh. Dari pertemuan itu, Presiden menyatakan akan mengakomodir kepentingan KPK dan tidak akan mengejar target pengesahan RKUHP.

Nuansa yang timbul adalah persoalan yang terdapat dalam RKUHP adalah sebatas dimasukkan atau tidak dimasukkannya delik korupsi. Oleh karena itu, jika delik korupsi tidak dimasukkan ke dalam RKUHP maka RKUHP seakan-akan tidak masalah untuk disahkan. Pemahaman ini tidak tepat dan perlu diluruskan secara tepat.

Menurut Peneliti Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK)/Pengajar Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera-Miko Ginting, persoalan RKUHP tidak sebatas persoalan delik korupsi. Meskipun bukan berarti terkait delik korupsi tidak terdapat persoalan. Persoalan RKUHP merentang mulai dari konsistensi metode kodifikasi, adanya duplikasi pengaturan, proporsionalitas kriminalisasi, hingga tidak jelas serta tidak tepatnya pengaturan.

Oleh karena itu, Pemerintah dan DPR perlu membahas kembali persoalan-persoalan dalam RKUHP dengan melibatkan lebih banyak pemangku kepentingan lain. Pemerintah dan DPR tidak boleh berhenti pada persoalan delik korupsi saja karena RKUHP mengandung dan berdampak pada banyak sekali materi. Untuk itu, Pemerintah dan DPR juga perlu untuk melakukan uji implikasi RKUHP. RKUHP sangat penting dan harusnya menyelesaikan masalah dan bukan menjadi masalah di kemudian hari.

Lalu, menilai pernyataan presiden Jokowi, betulkah ini bagian dari komitmen pemerintah atau hanya pernyataan formalitas? Terlepas dari polemik dimasukkannya delik korupsi, apa sesungguhnya persoalan krusial lain dalam RKUHP? Langkah seperti apa mestinya yang bisa dilakukan DPR dan pemerintah untuk mematangkan RKUHP agar tidak menjadi masalah di kemudian hari? Guna menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, Radio Idola Semarang mewawancara Peneliti Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK)/ Pengajar Sekolah Tinggi Hukum Indonesia Jentera Miko Ginting. [Heri CS]

Berikut diskusinya:

Artikel sebelumnyaBabak Perempat Final Piala Dunia 2018, Brasil vs Belgia
Artikel selanjutnyaBagaimana Meredam Pedang Bermata Dua Media Sosial?

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini