Ribuan Warga PKH di Jateng Naik Kelas, Tak Lagi Terima Bantuan

Semarang, Idola 92.6 FM – Keluarga Penerima Manfaat (PKM) dari Program Keluarga Harapan (PKH) yang ada di Jawa Tengah, mengundurkan diri dengan kesadaran sendiri. Totalnya mencapai 40 ribu keluarga prasejahtera tergraduasi, atau tidak lagi menerima manfaat dari PKH.

Koordinator Wilayah PKH Jateng II Arif Rohman Muis mengatakan ribuan keluarga yang tadinya penerima PKH itu, saat ini kondisinya sudah mampu mencukupi kebutuhan sehari-hari secara mandiri.

Arif menjelaskan, hingga Oktober 2019 kemarin sebanyak 24 ribu KPM PKH graduasi kategori mampu dan sisanya graduasi mandiri. Graduasi mampu artinya sudah mampu secara ekonomi, dan layak keluar sebagai KPM PKH. Sedangkan graduasi mandiri, keluar sebagai penerima KPM PKH karena sadar sudah tidak layak mendapat bantuan.

Menurutnya, adanya penempelan stiker PKH di setiap rumah penerima bantuan pemerintah dipandang cukup efektif. Sehingga, masyarakat sekitar bisa mengetahui dan memantau siapa saja warga di sekitarnya yang mendapat bantuan dari pemerintah.

“Memotivasi mereka untuk bisa melakukan perubahan, baik di pendidikan maupun kesehatan dan kehidupan. Kalau mereka bisa melakukan pola perubahan kehidupan, kami arahkan mereka untuk memiliki sebuah usaha. Tapi sebelum mereka membikin usaha, kita ajak diskusi mau buka usaha apa. Saat mereka punya ide, kami evaluasi kira-kira bisa berkembang atau tidak dan bagaimana permodalannya. Setelah jalan dan usaha berkembang, nanti kami bantu dengan pelatihan dan modal. Kita biasanya modal kan dimulai dari iuran di dalam kelompok itu, biasanya modal iuran tidak banyak. Jadi, kalau tidak bisa berkembang itu jatuh. Tapi, kalau berkembang ya kita dorong terus,” kata Arif, belum lama ini.

Lebih lanjut Arif menjelaskan, sebagai Korwil PKH Jateng II pihaknya terus menyelenggarakan pelatihan dan pemberdayaan masyarakat untuk bisa meningkatkan kesejahteraan keluarganya. Misalnya, dengan mengajak warga kurang mampu belajar keterampilan berwirausaha.

“Selain upaya pemberdayaan masyarakat, kami juga mengajak mereka bagaimana bisa memulai sebuah usaha. Setelah usaha dibuka, kami berikan pendampingan dan permodalan untuk mengembangkan usahanya,” tandasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBuat Perbatasan Jateng Terang, Dishub Pasang 600 PJU Tahun Ini
Artikel selanjutnyaMICE, Daya Ungkit Pariwisata Luar Biasa

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini