Antisipasi Banjir, Pemprov Jateng Meminta Bupati/Wali Kota se-Jateng Sediakan Gethek Bagi Warga

Sarwa Pramana
Sarwa Pramana, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Jateng.

Semarang, Idola 92.6 FM – Untuk mengantisipasi bencana banjir jelang memasuki musim penghujan, Pemerintah Provinsi Jawa Tengah menginstruksikan bupati/ wali kota se-Jateng untuk menyediakan perahu kecil/ gethek bagi warga. Sebab, Jawa Tengah merupakan provinsi yang identik dengan langganan bencana banjir, terutama di daerah-daerah dengan aliran sungai cukup besar.

Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Jateng Sarwa Pramana mengatakan, bencana banjir merupakan salah satu potensi bencana alam yang kerap terjadi di Jawa Tengah pada musim hujan. Sehingga, langkah-langkah antisipasi atau mitigasi bencana harus sudah disiapkan sejak awal.

Sarwa menjelaskan, salah satu yang memungkinkan dan bisa dilakukan di seluruh kabupaten/kota di provinsi Jawa Tengah adalah pembuatan gethek atau perahu kecil terbuat dari bilah-bilah bambu sebagai sarana evakuasi bagi warga. “Selain itu juga, tempat-tempat dan jalur pengungsian warga harus sudah disiapkan,” katanya.

Menurutnya, dengan kearifan lokal di daerah masing-masing sangat dibutuhkan dalam upaya memitigasi bencana alam. Tidak hanya banjir, tetapi juga ancaman kebencanaan lainnya.

“Mulai hari ini, saya minta kepada bupati/wali kota paling tidak menyiapkan gethek untuk bisa dipakai untuk evakuasi. Kedua, siapkan ban dalam mobil atau truk yang besar. Nanti suatu saat banjir, itu bisa dibagikan. Ketiga, hidupkan siskamling untuk antisipasi terjadi bencana alam di malam hari. Baik itu banjir, atau tanah longsor,” kata Sarwa, Jumat (03/01/20).

Sarwa lebih lanjut menjelaskan, pada saat terjadi bencana banjir yang paling penting diperhatikan adalah jangan menempatkan para pengungsi di tenda-tenda. Terutama, dengan kondisi cuaca yang tidak memungkinkan pengungsi berada di luar ruangan dengan terpaan air secara langsung.

“Sebaiknya gunakan aula atau balai desa, untuk menampung para pengungsi. Saya juga sudah minta PMI di kabupaten/kota, untuk selalu siaga penuh di musim hujan sekarang ini,” jelasnya.

Sementara itu, lanjut mantan kalahar BPBD Jateng, pemprov masih mempunyai dana peduli bencana kurang lebih Rp600 juta. Termasuk, dana tak terduga sekira Rp23 miliar. (bud/her)

Artikel sebelumnyaBulog Jateng: Stok Beras Aman hingga Enam Bulan ke Depan
Artikel selanjutnyaDewan Meminta Perbaikan Infrastuktur Merata hingga Wilayah Pinggiran Kota Semarang

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini