BI Jateng Terus Komitmen Dorong UMKM Naik Kelas

Soekowardojo
Soekowardojo, Kepala Kantor Perwakilan BI Jateng.

Semarang, Idola 92,6 FM – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Jawa Tengah terus mendorong pelaku UMUM, agar bisa go digital dan go global. Salah satu upayanya, dengan menggelar UMKM Gayeng mengangkat tema UMKM Gayeng Nganggo Digital tahun ini.

Kepala KPw BI Jateng Soekowardojo mengatakan pihaknya terus berkomitmen, untuk mengembangkan UMKM di provinsi ini. Yakni melalui kegiatan capacity building, kurasi UMKM, business matching dan pameran.

Soekowardojo menjelaskan, pada tahun kemarin saja dari 72 UMKM yang potensial ekspor terdapat beberapa pelaku UMKM yang berhasil. Di antaranya adalah penghasil keripik buah dengan realisasi ekspor per bulan Juli 2020 sebanyak $213.430, atau mengalami peningkatan omzet hampir 50 persen dari tahun sebelumnya.

Menurutnya, UMKM Gayeng menjadi wadah di dalam meningkatkan kualitas dan akses penjualan serta produksi untuk bisa tembus ke pasar global.

“Kegiatan UMKM Gayeng tahun 2019 lalu, menghasilkan 72 UMKM yang siap dan berpotensi ekspor. Terdapat beberapa contoh success story UMKM ekspor seperti UMKM Yuasa Food, penghasil keripik buah dengan realisasi ekspor bulan Juli mencapai $213.430. Dengan peningkatan omzet hampir 50 persen dari tahun sebelumnya. UMKM Vistahome Deco dengan realisasi ekspor per Juli sebesar $7.143, dan Naruna Ceramik realisasi ekspor 2019 sebesar $5.714 dan di Kuli 2020 naik 300 persen atau $28.571,”kata Soekowardojo, kemarin.

Soekowardojo lebih lanjut menjelaskan, pada pelaksanaan UMKM Gayeng tahun ini terjadi peningkatan jumlah peserta yang mengikuti proses kurasi. Yakni, sebanyak 850 UMKM dari sebelumnya hanya 150 UMKM. Dari jumlah peserta yang mengikuti kurasi, didapat 101 UMKM siap ekspor.

“Bagi pihak-pihak yang ingin bermitra dengan UMKM peserta pameran, kami silakan mengakses ke menu business matching di website GayengExpo.id. Semoga, kegiatan ini bisa terus berlanjut, dan menjadi langkah nyata dalam mendukung UMKM kita menjadi UMKM go digital dan go international,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBawaslu Terima Pendaftaran 79 Ribu Pengawas TPS Pilkada 2020
Artikel selanjutnyaUNICEF Ingin Pastikan Klaster Pondok Pesantren Tertangani Dengan Baik

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini