Dinkes Jateng Terus Monitor Efek Samping Setelah Divaksin

Penyuntikan vaksinasi
Seorang tenaga kesehatan di Kota Semarang sedang dilakukan penyuntikan vaksinasi.

Semarang, Idola 92,6 FM – Dinas Kesehatan Jawa Tengah terus melakukan pemantauan kepada para tenaga kesehatan yang sudah divaksin COVID-19, untuk mengetahui Kejadian Ikutan Pasca-Imunisasi (KIPI). Dinas Kesehatan juga sudah membentuk komite daerah yang terdiri dari dokter spesialis penyakit dalam, untuk memeriksa tenaga medis usai divaksin.

Kepala Dinas Kesehatan Jateng Yulianto Prabowo mengatakan pelaksanaan vaksinasi kepada para tenaga kesehatan, sampai saat ini baru mencapai sekira 13 persen. Dari seluruh tenaga kesehatan yang telah divaksin, ada beberapa di antaranya merasakan efek sampingnya.

Yulianto menjelaskan, ada delapan tenaga kesehatan yang mengalami KIPI setelah dilakukan vaksinasi. Efek samping yang dirasakan adalah pegal dan gatal di sekitar areal suntikan, hingga merasakan mengantuk setelah disuntik vaksin.

Namun, kedelapan tenaga kesehatan yang merasakan efek samping itu saat ini sudah kembali normal dan bisa beraktivitas kembali. Dinas Kesehatan Jateng sudah membentuk komite daerah, untuk memantau KIPI dari para tenaga kesehatan yang telah divaksin.

“KIPI ini kita akan monitor terus. Itu jamak terjadi pada pasca-imunisasi, biasanya imunisasi rutin pada anak-anak. Misalnya panas setelah divaksin terus setelah dikasih obat turun panas, sudah sembuh. Dan kita sudah membentuk semacam komite atau komda yang terdiri dari para dokter ahli penyakit dalam. Mereka nanti yang akan memonitor dan juga membantu menyelesaikan masalah apabila ada kejadian yang tidak kita kehendaki,” kata Yulianto, Rabu (20/1).

Sementara itu Gubernur Ganjar Pranowo menyatakan, untuk saat ini pelaksanaan vaksinasi kepada para tenaga kesehatan masih berjalan lancar. Meski demikian, program vaksinasi gelombang pertama kepada tenaga kesehatan di Jateng harus bisa dipercepat.

Menurut Ganjar, hal itu dilakukan agar saat datang kuota vaksin tahap kedua bisa langsung diberikan kepada tenaga kesehatan lainnya.

“Sekarang tugas kita adalah melakukan percepatan di tingkat pelayan kesehatan semuanya, baik rumah sakit maupun puskesmas dengan target puskesmas sehari bisa vaksin 50 orang dan untuk rumah sakit bisa vaksin 200 orang. Jadi, ini yang kita lakukan,” ujar Ganjar.

Lebih lanjut Ganjar meminta kepada Dinas Kesehatan Jateng, agar proses vaksinasi bisa berjalan sesuai target dan upaya melawan COVID-19 bisa berhasil. (Bud)

Artikel sebelumnyaDinkop Jateng Ajak UKM Jualan di e-Commerce
Artikel selanjutnyaMengenal Aplikasi Planetarium Glass Kreasi Tim Mahasiswa Unusa

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini