PLN Pastikan Jaringan Listrik ke RS Rujukan COVID-19 Tetap Aman

Jaringan listrik ke rumah sakit
Petugas PLN memastikan jaringan listrik ke rumah sakit rujukan COVID-19 tidak mengalami gangguan.

Semarang, Idola 92,6 FM – Meningkatnya kasus positif COVID-19 di sejumlah daerah, membuat rumah sakit rujukan COVID-19 harus bekerja ekstra keras untuk menangani para pasien. Bahkan, PLN juga memastikan jaringan listrik ke rumah sakit rujukan COVID-19 tetap aman tanpa gangguan.

Direktur Bisnis Regional Jawa, Madura dan Bali Haryanto WS mengatakan dalam mendukung penanganan COVID-19 di sejumlah wilayah, pihaknya berupaya memastikan keandalan pasokan listrik untuk tempat-tempat vital penanganan pasien COVID-19. Secara nasional, pihaknya menyiagakan 11.821 personel yang terdiri dari pegawai dan mitra kerja.

Haryanto menjelaskan, untuk di wilayah Jateng-DIY menyiagakan 3.560 petugas yang terdiri dari pegawai dan mitra kerja. Selain itu juga ditunjang 377 kendaraan roda empat, 35 mobil PDKB, empat unit UPS dan 119 unit trafo mobile serta 116 genset untuk memastikan listrik di lokasi-lokasi vital penanganan COVIF-19 tetap terjaga.

Menurut data PLN menunjukan, jika di wilayah Jateng-DIY terdapat 320 rumah sakit dan tempat penanganan COVID-19 lainnya. Yakni 295 rumah sakit berada di Jateng dan 25 rumah sakit di DIY.

“Kami komitmen mendukung berbagai upaya yang dilakukan pemerintah, dalam menangani COVID-19. Upaya penanganan ini harus dilakukan secara bersama-sama, dan PLN siap menjaga keandalan listrik untuk rumah sakit dan fasilitas kesehatan,” kata Haryanto.

Lebih lanjut Haryanto menjelaskan, pihaknya juga berkomitmen memberikan perlindungan kepada pekerjanya di tengah pandemi COVID-19. Yakni, pegawai dan tenaga alih daya PLN mendapatkan vaksin COVID-19.

Menurutnya, komitmen tersebut merupakan upaya PLN dalam mengurangi risiko penularan virus Korona.

“Kami sangat mendukung program pemerintah untuk melakukan vaksinasi. Sebagai perusahaan layanan publik yang harus bekerja 24 jam dalam tujuh hari, tentu kami harus memastikan petugas kami tetap bekerja meski di tengah pandemi. Kami yakin, vaksinasi ini sebagai langkah efektif untuk meminimalisir dampak COVID-19,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBawaslu RI Minta Kehadiran Sekolah Kader Pengawas Bisa Tingkatkan Iklim Demokrasi di Indonesia
Artikel selanjutnyaKapolda Jateng Minta Pemkab Tegal Waspadai Peningkatan Kasus

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini