1.163 Desa di Jateng Dapat Droping Air Bersih

Semarang, Idola 92.6 FM – Sebanyak 1.163 desa di Jawa Tengah dengan total penduduk 1,7 juta jiwa lebih yang terdampak kekeringan, mendapat pasokan air bersih dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) setempat. Ribuan desa itu tersebar di 21 kabupaten/kota yang ada di Jateng.

Kepala Pelaksana Harian Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jateng Sarwa Pramana mengatakan menghadapi musim kemarau sekarang ini, kebutuhan akan air bersih menjadi kebutuhan utama bagi masyarakat yang terdampak kekeringan.

Menurutnya, dari 35 kabupaten/kota yang ada di provinsi ini, 21 kabupaten/kota di antaranya sudah melakukan droping air bersih bagi warganya.

Sarwa menjelaskan, dari 21 kabupaten/kota yang melakukan droping air bersih, sudah tersalurkan 1.770 tangki air bersih setara lima ribu liter dan empat ribu liter. Sehingga, total air bersih yang tersalur ke warga mencapai delapan juta liter.

“Hampir seluruh Jawa Tengah ada potensi kekeringan, kecuali Banjarnegara. Dari 35 kabupaten/kota di Jateng, 21 di antaranya sudah melakukan droping air bersih. Kurang lebih sudah delapan juta liter air bersih didistribusikan ke masyarakat. Itu di luar kebutuhan untuk areal pertanian,” kata Sarwa, Senin (6/8).

Lebih lanjut Sarwa menjelaskan, dari 21 kabupaten/kota yang melakukan droping air bersih, Kabupaten Purbalingga paling banyak. Yakni mencapai 261 tangki air bersih, untuk 25 desa di sembilan kecamatan. Kemudian disusul Kabupaten Temanggung sebanyak 224 tangki, untuk enam desa di empat kecamatan. Dan Kabupaten Kebumen sebanyak 160 tangki, disalurkan untuk 27 desa di 11 kecamatan.

“Kekeringan tahun ini informasi dari BMKG lebih lama dibanding tahun kemarin. Terutama, untuk beberapa daerah di Jateng,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaPemprov Jateng Kirim Bantuan ke Lombok Sore Ini
Artikel selanjutnyaPeluang dan Tantangan 51 Tahun ASEAN di Tengah Rivalitas Perang Dagang AS dan China

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini