Harga Telur Ayam Turun, Jateng Deflasi 0,21 Persen di Agustus 2018

Semarang, Idola 92.6 FM – Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Jawa Tengah Sentot Bangun Widoyono mengatakan pada Agustus 2018, Jateng mengalami deflasi sebesar 0,21 persen. Deflasi di wilayah ini terjadi, karena turunnya sejumlah harga dari kelompok bahan makanan.

Sentot menjelaskan, untuk sektor bahan makanan, telur ayam ras paling banyak memberikan sumbangan. Yakni sebanyak 0,1284 persen.

Menurutnya, secara umum deflasi dari kelompok bahan makanan menyumbang 0,27 persen.

“Dari sisi kelompok yang paling besar sumbangan deflasinya adalah kelompok bahan makanan. Jadi, bahan makanan itu deflasinya 1,31 persen dan menyumbang deflasi 0,27 persen,” kata Sentot, Senin (3/9).

Lebih lanjut Sentot menjelaskan, di enam kota di Jateng yang dilakukan survei, kota tertinggi mengalami deflasi adalah Kota Surakarta sebesar 0,58 persen dan deflasi terendah adalah Kabupaten Kudus dan Kota Semarang sebesar 0,11 persen.

“Kalau di Pulau Jawa, deflasi tertinggi terjadi di Kota Yogyakarta sebesar 0,26 persen dan terendah Kota Bandung sebesar 0,02,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaFasilitasi Pelaku UKM Cari Modal, Akseleran Hadir Jawab Kebutuhan Pasar
Artikel selanjutnyaMencari Jalan Tengah Polemik Silang Pendapat “Mantan Napi Nyaleg” di Antara KPU dan Bawaslu