Penjualan Rumah Komersial Terpukul Dengan Suhu Politik Dalam Negeri

Semarang, Idola 92.6 FM – Ketua Property Expo Semarang Dibya Hidayat mengatakan, penjualan rumah nonsubsidi atau rumah komersial di Jawa Tengah selama pameran Property Expo Semarang belum maksimal. Penjualannya hanya berada di angka 256 unit saja.

Pada tahun sebelumnya, jelas Dibya, penjualan rumah komersial di Jateng tercatat 407 unit. Sedangkan tahun ini, hingga pameran perumahan ke sembilan baru 53 persennya.

Menurutnya, ada banyak faktor di tahun ini yang menyebabkan penjualan rumah komersial tidak sesuai dengan harapan.

Dibya menjelaskan, faktor yang membuat penjualan rumah komersial tidak tercapai karena pengaruh kondisi makro ekonomi dan suhu politik dalam negeri. Akibatnya, masyarakat cenderung menunda pembelian rumah dengan menanggung risiko harga rumah terus mengalami kenaikan.

“Kalau di komersial sebagian besar karena faktor makro ekonomi. Karena faktor politik itu memengaruhi makro ekonomi. Yang paling gawat itu. Menurut Bu Sri Mulyani, makro ekonomi kita bagus, tapi kenapa pertumbuhannya lambat,” kata Dibya, Rabu (21/11).

lebih lanjut Dibya menjelaskan, dengan semakin menunda pembelian rumah akan merugikan masyarakat. Karena, harga rumah komersial akan semakin jauh melambung.

“Masyarakat memilih wait and see, padahal kebutuhan untuk tempat tinggal sudah sangat mendesak. Saran saya jangan ditunda, dan segera ambil rumah yang diinginkan,” tandasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBulog dan Pemprov Jateng Sinergi Kendalikan Harga Beras Medium
Artikel selanjutnyaJokowi: Kades Saya Minta Buat Laporan Dana Desa Secara Ringkas