Daya Beli Masyarakat Bangkit, Pengembang Perumahan Genjot Penjualan

Semarang, Idola 92.6 FM – Ketua Property Expo Semarang Dibya Hidayat mengatakan para pengembang perumahan di Jawa Tengah menyebut, daya beli masyarakat di awal 2019 ini mulai bangkit. Terbukti, pada awal tahun pameran perumahan mampu menjual 42 unit rumah. Capaian tersebut lebih tinggi, bila dibandingkan awal 2018 yang hanya mampu terjual 25 unit rumah saja.

Menurutnya, rumah merupakan kebutuhan yang tidak bisa ditunda dan harus segera dipenuhi. Apabila menunda pembelian rumah, maka konsumen yang merugi karena harga rumah akan semakin mahal.

Dibya menjelaskan, di awal tahun ini saja harga rumah berbagai tipe sudah mulai ada kenaikan antara 5-10 persen. Belum lagi, lokasi rumah yang ditawarkan tidak lagi mendekati pusat kota melaut semakin menjauh.

“Kemarin di pameran pertama kan pendapatan kita hasil pamerannya lumayan bagus. Kami mengharap di pameran kedua ini akan mengarah ke tren positif lagi. Kami sangat optimistis, karena di pameran yang pertama kan trennya sangat positif dibanding tahun-tahun sebelumnya. Kemarin itu termasuk tinggi hasilnya,” kata Dibya, Jumat (15/2) kemarin.

Dibya lebih lanjut menjelaskan, untuk pameran perumahan kedua yang diadakan di Atrium Mal Ciputra mulai 14-25 Februari 2019 diharapkan juga bisa mencatatkan penjualan lebih baik lagi.

“Targetnya di pameran kedua ini bisa tembus penjualan 50 unit rumah, ya,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaGanjar: RSND Harus Bisa Tingkatkan Layanan Kesehatan Masyarakat Melalui Peralatan Canggih dan SDM Mumpuni
Artikel selanjutnyaBPJS Kesehatan Tunjuk PIC Untuk Program Rujuk Balik

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini