Hoax 7 Kontainer Surat Suara, Mendagri: Itu Ulah Penjahat Demokrasi

Tjahjo Kumolo, Menteri Dalam Negeri.

Semarang, Idola 92.6 FM – Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan masa tahun politik yang digelar untuk memilih calon anggota legislatif (caleg), calon anggota DPD dan juga calon presiden/wakil presiden terus memanas. Kasus terakhir membuat gaduh jagad politik di Tanah Air adalah muncul kabar bohong (hoax), yang menyebutkan adanya tujuh kontainer surat suara tercoblos di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, belum lama ini.

Menurutnya, kabar bohong dihembuskan para penjahat demokrasi bisa berakibat pada berkurangnya kepercayaan masyarakat terhadap KPU. Padahal, KPU sudah melakukan tugasnya dengan baik sesuai dengan undang-undang dan peraturan KPU.

Aparat kepolisian yang mendapat laporan dari KPU, jelas Tjahjo, diharapkan bisa menuntaskannya. Sehingga, tidak akan mengganggu konsolidasi demokrasi dan melunturkan kepercayaan masyarakat kepada KPU.

“Kita sudah serahkan kepada kepolisian. Semua adalah hak penuh dari kepolisian sesuai undang-undang. Pemerintah dan KPU sudah menyampaikan resmi kepada kepolisian untuk mengusut tuntas, agar dengan cepat diputuskan. Kami mengapresiasi kepada kepolisian, setidaknya untuk menyetop jangan ada polemik, jangan ada pertanyaan dan jangan ada keraguan atas ulah penjahat-penjahat demokrasi,” kata Tjahjo saat di Semarang.

Politikus PDIP itu menjelaskan, karena KPU sudah melaporkan kasus itu ke pihak kepolisian, maka Kemendagri akan mengawal penuh kasus itu agar segera terungkap.

“Kami sebagai bagian dari pemerintah akan memback up penuh pelaksanaan ini. Karena, saya rasa seluruh parpol punya kepentingan pemilu ini lancar,” tandasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaBawaslu Jateng Catat Ada 71 Tim Kampanye Parpol Laporkan Saldo Dan Kampanye Rp0
Artikel selanjutnyaBPJS Kesehatan Hanya Mau Bermitra Dengan RS Terakreditasi
Wartawan senior Radio Idola Semarang.