Pengembang Rumah Subsidi Lirik Solo Raya

Semarang, Idola 92.6 FM – Ketua DPD Real Estat Indonesia (REI) Jawa Tengah Prijanto mengatakan untuk wilayahnya, selama 2019 mendapatkan jatah pembangunan rumah murah sekira 8-10 ribu unit. Dan untuk di Kota Semarang memang sudah habis, karena lahan yang ada tidak masuk untuk pembangunan rumah murah. Sebab, harga tanah di Kota Semarang sudh cukup tinggi.

- Advertisement -

Prijanto menjelaskan, yang saat ini sedang dibidik untuk pembangunan rumah bersubsidi ada di wilayah Solo Raya. Misalnya di Kota Surakarta, Kabupaten Sragen, Sukoharjo maupun Klaten.

Menurutnya, daerah Solo Raya masih cukup banyak lahan yang harganya cocok untuk pembangunan rumah bersubsidi.

“Kota Semarang perumahannya sekarang hanya ada untuk rumah nonsubsidi, yang komersial. Jadi, kota Semarang sekarang sudah habis rumah subsidinya. Untuk subsidi ini memang secara nasional kuotanya sudah habis, sekitar bulan Juli kemarin. Totalnya seharusnya untuk REI bisa 250 ribu unit, tapi kemarin baru sekitar 140 ribu sudah hanis. Minimal Desember kalau diperpanjang dan diturunkan lagi, bisa terbangun 100 ribu unit,” kata Prijanto, Selasa (13/8).

Prijanto lebih lanjut menjelaskan, pihaknya masih menunggu pidato kenegaraan dari Presiden Joko Widodo Jumat (16/8) besok terkait program rumah murah. Jika dana dari pemerintah pusat diturunkan lagi seusai pidato presiden, maka pembangunan rumah murah bisa dilanjutkan.

“Perbankan dari BTN sudah siap memberikan KPR subsidi dengan bunga khusus. Jadi, harapannya sebelum dana pemerintah keluar bisa membangun rumah murah. Di Jawa Tengah sendiri selain di Semarang ada stok 11 ribu rumah murah,” jelasnya

Dimetahui, program sejuta rumah dari pemerintah pusat sudah selesai pada Juli 2019 kemarin, dan stok rumah murah di Kota Semarang juga sudah habis. Bahkan, salah satu pengembang yang konsen dengan pembangunan rumah murah, saat ini mengalihkan segmen pasarnya ke kelas menengah ke atas. (Bud)

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini