REI Jateng Sebut Wilayah Barat Kota Semarang Potensial Jadi Kawasan Permukiman Baru

Sales perumahan sedang menawarkan produk ke pengunjung Mal Ciputra.

Semarang, Idola 92.6 FM – Ketua DPD Real Estat Indonesia (REI) Jawa Tengah MR Prijanto mengatakan permintaan akan rumah terus tinggi, karena kebutuhan hunian tersebut juga terus meningkat. Termasuk di Kota Semarang, yang disebut sebagai kota terpadat keempat di Indonesia.

Prijanto menjelaskan, kebutuhan akan hunian di Kota Semarang yang terus meningkat membuat semakin sempitnya lahan untuk dijadikan areal permukiman baru. Akibatnya, harga tanah menjadi semakin mahal.

Menurutnya, semakin mahalnya harga tanah di Kota Semarang membuat pengembang perumahan banyak melirik wilayah-wilayah yang berbatasan dengan kabupaten lain di sekitar Kota Semarang. Misalnya Kabupaten Demak di sisi timur, Kabupaten Semarang di bagian selatan dan barat berbatasan dengan Kendal. Ketiga wilayah itu, saat ini semakin ramai dengan dibukanya permukiman baru.

“Untuk berkembangnya ke arah timur Semarang sampai batas Kabupaten Demak, selatan ke atas hingga batas Ungaran dan yang bagus sekali adalah bagian barat hingga ke Kendal. Itu adalah tiga lokasi yang perkembangan permukimannya cukup bagus. Kalau yang di wilayah barat dengan adanya KIK di Kendal, juga sudah banyak dilirik pengembang perumahan. Apalagi, sekarang ada tol Trans Jawa yang banyak dilirik pengembang untuk membangun perumahan di dekat exit tol,” kata Prijanto, Selasa (5/3).

Lebih lanjut Prijanto menjelaskan, pembangunan infrastruktur jalan tol Trans Jawa yang sudah selesai turut mendorong dibukanya kawasan permukiman baru. Termasuk, Kawasan Industri Kendal (KIK) yang menjadi pusat industri baru di wilayah barat antara Kota Semarang dengan Kabupaten Kendal. (Bud)

Artikel sebelumnyaPemprov Jateng Jamin Harga Produk Yang Dijual di Galeri UKM Terjangkau Pengunjung Bandara
Artikel selanjutnyaKPU Jateng Siapkan Template di Setiap TPS

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini