Cegah Penularan Covid-19, Ribuan Santri Ponpes Askhabul Kahfi Dipulangkan

Santri Dipulangkan
Ribuan santri Pondok Pesantren Askhabul Kahfi Mijen Kota Semarang, dipulangkan lebih cepat dari jadwal liburan mereka, Rabu (01/04/20). Langkah ini ditempuh sebagai upaya mengantisipasi penyebaran Covid -19.

Semarang, Idola 92.6 FM – Guna mencegah penularan Covid-19 yang dipicu virus corona, Pondok Pesantren (ponpes) Askhabul Kahfi Mijen Kota Semarang, memulangkan ribuan santrinya. Namun, kebijakan ini dikecualikan bagi santri yang tinggal di daerah zona merah (berisiko tinggi) dan di luar Pulau Jawa.

Pengasuh Ponpes Askhabul Kahfi KH Masruchan Bisri menyatakan, pertimbangannya melihat perkembangan terkini dan demi keselamatan dan keamanan para santri serta lingkungan masyarakat sekitar. “Ini juga wujud kehati-hatian, karena pesantren kami memiliki jumlah santri yang sangat banyak dan penyebaran Covid-19 ini, jika sudah ada 1 santri yang terindikasi, maka yang lainnya kemungkinan juga terpapar,” kata KH Masruchan Bisri, dalam siaran persnya kepada radio Idola Semarang, Kamis (02/04/20).

Selain itu, pihaknya juga mempertimbangan berbagai instruksi, surat edaran serta imbauan tentang pencegahan penyebaran Covid-19 yang diterima mulai dari Instruksi Presiden, Kemendikud, Kemenag, PBNU, RMI NU serta Majelis Pengasuh Pondok Pesantren Indonesia (MP3I).

Proses pemulangan para santri yang berjumlah sekira 2.300 orang dijadwalkan pulang secara bertahap sejak 30 Maret 2020 hingga 1 April 2020. 30 Maret (kelas VII SMP/MTS), 31 Maret (kelas VIII-IX SMP/MTs), dan 1 April (SMK/MA). Hal itu agar tidak memicu memacetkan lalu lintas di jalan dan mengurangi kontak fisik para wali santri yang menjemput. “Aturannya, semua santri wajib dijemput oleh orang tua dan wali santri,” ujarnya.

KH Masruchan Bisri menambahkan, aturan ini diterbitkan dalam bentuk surat edaran dan maklumat yang berlaku mulai 30 Maret 2020 hingga 24 April 2020. Hal itu dengan catatan kondisi sudah normal. “Jika status masih darurat dan belum kondusif maka akan diperpanjang sampai dengan 31 Mei 2020,” imbuhnya. Dalam rangkaian ini, ponpes juga menunda kegiatan khataman Alquran dan meniadakan Pengajian Haflah Akhirussanah yang biasanya digelar sebelum bulan Ramadhan.

Terapkan local lockdown dan pembelajaran daring

Ponpes Askhabul Kahfi
Wali santri menjemput putra-putri mereka di Ponpes Askhabul Kahfi Mijen Kota Semarang, Rabu (01/04/20). Mereka yang dipulangkan dikecualikan santri yang berasal dari daerah zona merah (berisiko tinggi) virus Corona dan dari luar Pulau Jawa.

Sementara itu, Lurah atau Pimpinan Pengurus Ponpes Askhabul Kahfi, M Rikza Saputra menambahkan, tidak semua santri dipulangkan. Mereka yang tak pulang terutama yang berasal dari zona merah wilayah Corona dan dari luar jawa. Di antaranya Riau, Aceh, Palembang, Jambi, Lampung, Pontianak, dan Manado. “Mereka yang masih di asrama diterapkan karantina wilayah atau local lockdown di ponpes. Jumlahnya mencapai sekira 200-an santri,” kata Rikza.

Rikza menambahkan, untuk para guru/ ustaz sementara ini masih diliburkan. Tetapi wajib memantau dan memberikan tuags kepada para santri melalui model pembelajaran online/ daring. Sebab, kebijakan pemulangan ini bukan karena liburan tetapi karena darurat keadaan. “Jadi, para santri harus tetap mengikuti arahan-arahan dari pesantren seperti pembelajaran online, serta tidak keluar rumah atau dolan sana-dolan sini kecuali benar-benar sangat penting,” harapnya.

Bagi para santri yang juga siswa SMP/MTS hingga MA/SMK, selama status darurat corona, ponpes menerapkan program mengaji online/ pembelajaran online. Yakni, setiap guru melalui wali kelas setiap hari memberikan tugas dan pembelajaran via Wali Santri dan di teruskan ke santri. Dengan demikian, dipastikan santri mengerjakannya dan wajib di laporkan ke guru masing-masing. Sebelum jam 6 sore via Email, WA, atau lainnya, sedangkan yang Tahfidzul Qur’an juga di wajibkan video call setoran dengan pengampu tahfidz di pesantren.

Rikza menambahkan, pesantren sangat responsif sesuai protokol kesehatan yang diinstruksikan pemerintah, seperti penyemprotan desinfektan di kampus 1, 2 dan 3 yang didukung Lazis NU Care PCNU Kota Semarang dan Pemkot Semarang. Selain itu, juga penyediaan hand sanitizer di berbagai titik, penyediaan bilik desinfektan bagi para tamu luar atau wali yang berkunjung, serta pengecekan suhu dengan alat detector suhu tubuh (thermometer infrared) secara berkala terhadap semua civitas pesantren. (her)

Artikel sebelumnyaPemprov Minta Masyarakat Jateng Jangan Beri Stigma Negatif Korban COVID-19
Artikel selanjutnyaPemprov Jateng Minta Masyarakat Tidak Asal Bikin Desinfektan Untuk Disemprot ke Tubuh

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini