Pertamina Pastikan Stok BBM Aman Selama PPKM

Operator SPBU melayani konsumen
Operator SPBU melayani konsumen dengan menerapkan protokol kesehatan.

Semarang, Idola 92,6 FM – Pertamina Regional Jawa Bagian Tengah memastikan ketersediaan Bahan Bakar Minyak (BBM) tetap aman, selama penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa-Bali hingga 25 Januari 2021. Bahkan, ketahanan stok BBM di wilayah Jateng-DIY hingga 16 hari ke depan.

Supervisor Communication, Relations Pertamina Jawa Bagian Tengah Arya Yusa Dwicandra mengatakan ada beberapa kabupaten/kota di wilayah Jateng-DIY, yang menerapkan kebijakan PPKM secara serentak. Di antaranya Semarang Raya dan Solo Raya di wilayah Jateng, dan Sleman serta Gunungkidul dan Kulonprogo untuk wilayah Yogyakarta.

Arya menjelaskan, pihaknya selama masa penerapan PPKM di wilayah Jateng-DIY tetap menyiagakan stok BBM maupun elpiji dan juga memonitor perkembangan kebutuhan di masyarakat. Sebab, BBM dan elpiji merupakan kebutuhan pokok bagi masyarakat meski diterapkan kebijakan PPKM.

Menurutnya Arya selain mengamankan stok BBM di wilayah Jateng-DIY, Pertamina juga kembali melakukan pengetatan protokol kesehatan di sekitar SPBU.

“Sudah di bawah 12 KL per hari untuk Gasoline, begitu juga Gasoil yang saat Nataru kemarin di atas 5 KL per hari sekarang turun jadi 4.800 KL per hari. Sudah terlihat adanya penurunan. Tapi tentunya dengan penurunan tersebut, stok kita yang pasti akan lebih aman. Artinya masih ada stok sisa dari Satgas Nataru kemarin. Stok kita ada sekitar 11-16 hari ke depan, artinya selama PPKM untuk stok dan penyaluran relatif lebih aman,” kata Arya dalam sesi webinar tentang ketersediaan stok BBM selama masa PPKM Jawa-Bali, Selasa (12/1).

Arya Yusa Dwicandra, Supervisor Communication, Relations Pertamina Jawa Bagian Tengah:

Arya lebih lanjut menjelaskan, perkembangan BBM di wilayah Jateng-DIY sebelum dimulai kebijakan PPKM untuk jenis Gasoline sebanyak 11.656 Kilo Liter per hari dan Gasoil sebanyak 4.869 KL per hari. Sedangkan konsumsi elpiji sebelum PPKM, sebesar 4.232 Metric Ton (MT) per hari.

“Rata-rata konsumsi BBM di wilayah Semarang Raya sebelum PPKM itu 2.219 KL per hari, dan Gasoilnya di angka 1.194 KL per hari. Sedangkan di wilayah Solo Raya untuk Gasoline di angka 2.211 KL per hari, dan Gasoil di angka 872 KL per hari,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaMengenal Hardy, Sang Perantau yang Kini Jadi Miliarder
Artikel selanjutnyaMasih Tingginya Impor Kedelai hingga Gula, Apakah Mengindikasikan Rendahnya Kemampuan Bangsa, atau Tak Adanya Kemauan?

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini