Puluhan Warga Meninggal Dunia Akibat Gempa di Lombok NTB

Lombok, Idola 92.6 FM – Dampak gempa bumi 7 SR yang mengguncang Lombok Nusa Tenggara Barat (NTB) pada Minggu (5/8/2018) pukul 18.46 WIB memberikan dampak yang luas. Hingga Senin dini hari (6/8/2018) pukul 02.30 WIB tercatat 82 orang meninggal dunia akibat gempa, ratusan orang luka-luka dan ribuan rumah mengalami kerusakan. Ribuan warga mengungsi ke tempat yang aman. Aparat gabungan terus melakukan evakuasi dan penanganan darurat akibat gempabumi.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho menyatakan, daerah yang terparah adalah Kabupaten Lombok Utara, Lombok Timur dan Kota Mataram. Berdasarkan laporan dari BPBD Provinsi NTB, dari 39 orang meninggal dunia, korban berasal dari Kabupaten Lombok Utara 65 orang, Lombok Barat 9 orang, Lombok Tengah 2 orang, Kota Mataram 4 orang, dan Lombok Timur 2 orang. “Sebagian besar korban meninggal akibat tertimpa bangunan yang roboh,” ujar Sutopo dalam siaran persnya.

Di saat penanganan darurat dampak gempa 6,4 SR masih berlangsung, terutama di Kabupaten Lombok Utara dan Lombok Timur, tiba-tiba masyarakat diguncang gempa dengan kekuatan yang lebih besar. Masyarakat panik dan berhamburan di jalan-jalan dan bangunan dan rumah yang sebelumnya sudah rusak akibat gempa sebelumnya menjadi lebih rusak dan roboh. “Apalagi ada peringatan dini tsunami menyebabkan masyarakat makin panic dan trauma sehingga pengungsian di banyak tempat,” tuturnya.

Korban luka-luka banyak yang dirawat di luar puskesmas dan rumah sakit karena kondisi bangunan yang rusak. Selain itu gempa susulan terus berlangsung. Hingga Minggu pukul 22.00 WIB terjadi 47 kali gempa susulan dengan intensitas gempa yang lebih kecil. “BMKG menyatakan bahwa gempa 7 SR tadi adalah gempa utama (main shock) dari rangkaian gempa sebelumnya. Artinya kecil kemungkinan akan terjadi gempa susulan dengan kekuatan yang lebih besar,” jelasnya.

Tim SAR gabungan masih terus melakukan evakuasi dan penyisiran. Kondisi malam hari dan sebagian komunikasi yang mati menyebabkan kendala di lapangan. Diperkirakan korban terus bertambah. Jumlah kerusakan bangunan masih dilakukan pendataan.

Lantas, apa sebenarnya yang membuat gempa di Lombok NTB membuat banyak korban jiwa? Banyaknya gempa yang terjadi apakah ini menunjukkan kawasan NTB memang masuk wilayah rawan potensi gempa bumi? Lantas, upaya mitigasi seperti apa yang mesti dilakukan ke depan, untuk mengantisipasi bencana? Guna menjawab pertanyaan-pertanyaan itu, Radio Idola Semarang mewawancara Sub Bidang Mitigasi Gempa Bumi dan Tsunami Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Achmad Solikin. [Heri CS]

Berikut diskusinya:

Artikel sebelumnyaMembangun Negara dari Desa, Bagaimana Agar Ekonomi Desa Berdaya?
Artikel selanjutnyaPLN Segera Pulihkan Jaringan Listrik di Lombok Setelah Gempa

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini