DPRD Jateng Dukung Pemberantasan Narkotika

BNNP Jateng menggelar tes urine bagi anggota DPRD Jateng, belum lama ini.

Semarang, Idola 92.6 FM – Peredaran narkoba yang terjadi di Jawa Tengah terus mengalami peningkatan, dan kebanyakan peredaran narkoba itu dikendalikan para narapidana kasus narkotika dari dalam lembaga pemasyarakatan (lapas).

Wakil Ketua DPRD Jateng Ahmadi mengatakan penyalahgunaan narkotika dari tahun ke tahun di provinsi ini terus meningkat, dan sudah dalam tataran mengkhawatirkan. Padahal, upaya tegas dari aparat kepolisian dan Badan Narkotika Nasional (BNN) sudah dilakukan. Namun, para pelaku pengedar narkotika tidak pernah jera.

Menurutnya, DPRD Jateng mendukung upaya tegas di dalam pemberantasan penyalahgunaan narkoba di seluruh kalangan yang dilakukan polisi dan BNN.

Ahmadi menjelaskan, komitmen DPRD Jateng di dalam ikut serta pemberantasan narkotika juga akan ditingkatkan. Terutama, upaya sosialisasi kepada generasi mudah agar tidak terjerumus menjadi pemakai atau pengedar narkoba.

“Seluruh aparatur dan juga pejabat, diharapkan menjadi pelopor dari kegiatan ini. Kita sangat khawatir atas merebaknya narkotika dan zat aditif lainnya, yang bisa berdampak pada generasi kita ke depan. Tentu kita tidak akan bisa membanggakan, untuk meneruskan perjuangan bangsa ini,” kata Ahmadi, Senin (1/4).

Ahmadi lebih lanjut menjelaskan, upaya serius di dalam pemberantasan narkotika juga ditunjukkan dengan mendukung tes urine yang dilakukan BNN secara mendadak ke sejumlah instansi pemerintah maupun swasta. Termasuk, dengan menggelar tes urine ke sekolah-sekolah yang ada di Jateng.

“Siapa saja, termasuk anggota legislatif yang tersangkut kasus narkotika ada sanksinya. Kalau menyangkut peredaran narkoba kita tidak main-main,” tandasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaKampanye Terbuka, Ganjar: Mari Saling Jaga Kedamaian di Jateng
Artikel selanjutnyaDinkes Jateng Optimalkan Fungsi Posbindu Untuk Cegah Penyakit Tidak Menular
Wartawan senior Radio Idola Semarang.