Pasarkan Potensi Wisata, ASPPI Jateng Bersama Pemerintah Saling Bersinergi

Paket Wisata
Pengelola obyek wisata maupun perhotelan menawarkan paket wisata menarik di ajang Bursa Wisata Indonesia keenam di Hotel MG Setos Semarang, Rabu (6/11).

Semarang, Idola 92.6 FM – Bisnis pariwisata di Tanah Air terus berkembang pesat, yang ditandai dengan cukup banyak wisatawan datang berkunjung dan munculnya obyek wisata baru. Sehingga, diperlukan adanya sinergitas antara pelaku pariwisata dengan pemerintah untuk memasarkan potensi yang ada.

Kabid Pengembangan SDM Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Disporapar Jawa Tengah Trenggono mengatakan sinergitas dengan pelaku atau pengelola tempat pariwisata sangat dibutuhkan, terutama untuk mendongkrak jumlah kunjungan wisatawan datang ke provinsi ini. Pernyataan itu dikatakannya usai membuka Bursa Wisata Indonesia keenam yang diselenggarakan Asosiasi Pelaku Pariwisata Indonesia (ASPPI) Jateng di Hotel MG Setos Semarang, Rabu (6/11).

Trenggono menjelaskan, ada banyak hal untuk mendongkrak jumlah wisatawan datang berkunjung ke Jateng dan menikmati obyek wisata yang menjadi unggulannya. Dengan gelaran BWI yang diadakan setiap tahun ini, diharapkan bisa melakukan pembaruan dan pengenalan terhadap obyek wisata kepada biro perjalanan atau wisatawan langsung.

“Pemasaran itu kan ada tiga hal. Branding, advertising dan selling. Nilai positifnya, karena langsung berhubungan dengan user atau penggunanya. Kalau di pameran misalnya, kita hanya sekadar informasi atau istilahnya hanya pencitraan saja. Tapi, kalau di sini penjualan langsung,” kata Trenggono.

Trenggono lebih lanjut menjelaskan, pada 2018 kemarin saja jumlah wisatawan domestik yang datang berkunjung mencapai 42 juta orang. Sedangkan untuk wisatawan mancanegara, tercatat ada 850 ribu orang.

“Upaya nyata dari teman-teman ASPPI Jateng ini sangat membantu,” jelasnya.

Ketua Umum ASPPI Johari Somad menambahkan, apa yang dilakukan para pelaku pariwisata di Jateng merupakan tindakan inisiatif membantu pemerintah dalam memasarkan dan mengembangkan obyek wisata yang ada. Sehingga, para biro perjalanan wisata atau wisatawan mengetahui akan potensi yang ada di Jateng.

“Bahwa ini adalah tindakan nyata, yang artinya dilakukan mandiri oleh asosiasi pelaku pariwisata ASPPI Jawa Tengah. Dari sini adalah tindakan nyata dalam memasarkan, dan mengembangkan pariwisata di Jawa Tengah khususnya dan Indonesia pada umumnya,” ujar Johari.

Johari menyatakan, upaya nyata yang dilakukan ini bisa memberikan dampak positif tidak hanya pemerintah daerah saja tetapi juga masyarakat setempat. Karena, perekonomian masyarakat yang berdekatan dengan obyek wisata akan terangkat. (Bud)

Artikel sebelumnyaOperasi Mantap Brata 2018 Berakhir, Polda Jateng Siapkan Operasi Mantap Praja 2020
Artikel selanjutnyaPemprov Jateng Dapat Kuota 1.409 CPNS 2019
Wartawan senior Radio Idola Semarang.