Pelaku Seni Ngesti Pandowo Lama Nganggur Karena Korona

Pemain Ngesti Pandowo Semarang
Dua personel Ngesti Pandowo Semarang unjuk kebolehan di Panggung Kahanan di Puri Gedeh, kemarin.

Semarang, Idola 92,6 FM – Imbas dari penyebaran COVID-19 tidak hanya berdampak pada sektor ekonomi dan kesehatan saja, tetapi juga sektor kesenian. Hal itu yang dialami para pekerja seni Ngesti Pandowo Semarang, yang sudah tidak ada “tanggapan” sebulan lebih karena virus Korona.

Salah satu personel Ngesti Pandowo Sumardagyo yang biasa berperan sebagai Gareng mengatakan hampir 70 personel, kesulitan ekonomi karena pengaruh COVID-19. Sudah sebulan lebih dan hampir dua bulan ini, personel Ngesti Pandowo tidak ada kegiatan manggung menghibur penonton.

Sumardagyo menjelaskan, akibat dari dampak COVID-19 ini ada sebagian personel Ngesti Pandowo terpaksa kerja sampingan. Salah satunya, menjadi pengemudi ojek online.

Menurutnya, dalam kondisi sekarang ini memang membuat semua orang harus bekerja keras memeras otak untuk tetap bisa menghidupi keluarganya.

“Mulai tidak pentas, terakhir kapan lupa tapi sudah sebulan lebih. Tidak semua punya sampingan, ada yang jualan atau jadi ojol. Kalau tidak ada Korona, ya kita bisa menghidupi keluarga. Karena sekarang ada Korona, ya bagaimana lagi,” kata Sumardagyo saat manggung di Puri Gedeh, kemarin.

Salah satu seniman Ngesti Pandowo lainnya, Sri Wahyuni juga mengaku tidak memeroleh pemasukan sejak mewabah virus Korona.

Dirinya yang telah bermain wayang orang sejak 1973 silam itu, sangat merasakan betul dampak dari COVID-19.

“Biasanya seminggu bisa dapat Rp40 ribu, sekarang tidak ada pemasukan sama sekali,” ujar Sri yang berperan sebagai emban. (Bud)

Artikel sebelumnyaLewat PSBB, Pemprov Minta Pemkot Tegal Terus Tekan Persebaran COVID-19
Artikel selanjutnyaPekerja Serabutan Mulai Sulit Penuhi Nafkah Keluarga

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini