1.200an Warga Kudus Dipindah ke Isolasi Terpusat

Kepala Dinkes Jateng Yulianto Prabowo
Kepala Dinkes Jateng Yulianto Prabowo melaporkan perkembangan kasus COVID-19 di Kudus kepada Gubernur Ganjar Pranowo, Selasa (8/6).

Semarang, Idola 92,6 FM – Dinas Kesehatan Jawa Tengah mencatat, ada 1.238 warga Kudus yang menjalani isolasi mandiri di rumah masing-masing dan mulai dipindahkan ke isolasi terpusat di Asrama Haji Donohudan maupun tempat isolasi terpusat lainnya. Saat ini, di Kudus tercatat kasus aktif COVID-19 sebanyak 1.678 kasus.

Kepala Dinas Kesehatan Jateng Yulianto Prabowo mengatakan karena Kudus mengalami kondisi khusus akibat terjadinya peningkatan kasus COVID-19, maka diputuskan semua warga yang terkonfirmasi positif terpapar virus Korona tanpa gejala wajib menjalani isolasi di tempat-tempat terpusat. Baik ke Asrama Haji Donohudan, Diklat BPSDM Jateng maupun rumah dinas wali kota di Semarang. Pernyataan itu dikatakannya usai mengikuti rapat evaluasi penanganan COVID-19 di kantor gubernuran, Senin (7/6) sore.

Yulianto menjelaskan, masyarakat Kudus yang terkonfirmasi COVID-19 tanpa gejala mulai dievakuasi dari rumah masing-masing menuju ke tempat isolasi terpusat. Semua kebutuhan konsumsi, bahkan sudah disiapkan pemprov dan juga TNI/Polri.

Menurut Yulianto, kondisi tempat isolasi yang tersedia di Jateng ada 3.212 tempat tidur dari total 7.753 tempat tidur.

“Pada prinsipnya Kudus itu masih banyak tempat isolasi. Rusunawa juga masih kosong, keterisiannya masih sedikit sekali. Di desa-desa juga banyak tempat isolasi, tapi problemnya tidak dimanfaatkan atau kurang dimanfaatkan betul oleh masyarakat. Memang kalau disuruh milih, orang itu pasti pengennya isolasi di rumah,” kata Yulianto.

Terpisah, Gubernur Ganjar Pranowo menyatakan bahwa pihaknya sudah mengusulkan kepada Kementerian Kesehatan untuk membantu delapan daerah di Jateng yang masuk kategori zona merah. Kedelapan daerah zona merah di Jateng itu di antaranya termasuk Kudus dan sekitarnya, Sragen dan Brebes serta Kabupaten Tegal.

Menurut Ganjar, Kementerian Kesehatan siap membantu penanganan kasus COVID-19 di delapan daerah itu dengan droping vaksin lebih banyak.

“Kita mau tingkatkan vaksinasi di delapan kabupaten/kota. Kita sudah minta tambahan vaksinasi dari pak menkes, dan Insya Allah akan dikirim. Paling tidak 25 ribu per daerah merah itu. Maka dengan cara itu kita bisa kontrol,” ucap Ganjar.

Lebih lanjut Ganjar juga meminta kepada aparat Satpol PP dibantu TNI/Polri untuk terus meningkatkan operasi yustisi mendisiplinkan warga soal protokol kesehatan. Tujuannya, agar mampu memutus mata rantai penularan COVID-19. (Bud)

Artikel sebelumnyaTNI Bantu Percepat Vaksinasi Lansia di Grobogan
Artikel selanjutnyaOmbudsman Jateng Minta Kepala Daerah Cermat Buat Kebijakan di Masa Pandemi

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini