Tol Solo-Yogya Dicanangkan PUPR, Pemprov Jateng Minta Anjungan Cerdas Masuk Satu Paket Pekerjaan

Proyek Tol Semarang-Demak
Proyek pembangunan jalan tol Semarang-Demak terus dikebut.

Semarang, Idola 92,6 FM – Pemprov Jawa Tengah mengaku senang, karena proyek jalan tol Solo-Yogya sudah dicanangkan Kementerian PUPR dan tinggal pekerjaan fisiknya. Namun, pemprov masih mempunyai satu harapan agar Anjungan Cerdas di tol Solo-Yogya masuk dalam paket pekerjaan.

Asisten Ekonomi dan Pembangunan Setda Jateng Peni Rahayu mengatakan jalan tol Solo-Yogya masuk dalam Proyek Strategis Nasional (PSN), dan dibangun untuk meningkatkan kelancaran distribusi barang dan jasa serta mobilitas masyarakat. Jalan tol Solo-Yogya akan melintasi dua provinsi, dan ditargetkan beroperasi secara bertahap pada 2023 dan digunakan penuh pada 2024 mendatang.

Peni menjelaskan, jalan tol Solo-Yogya memiliki nilai investasi sebesar Rp26,6 triliun dan terbagi dalam tiga seksi. Untuk wilayah Jateng sepanjang 35,64 kilometer, dan Yogyakarta 60,93 kilometer.

Menurutnya, untuk pembebasan lahan di wilayah Jateng sudah seluruhnya teratasi.

“Jalan tol Solo-Yogya itu kita sudah penlok, dan sudah clear. Pembebasan tanah kebetulan sudah sosialisasi, tidak ada satu pun yang menyanggah untuk di Kabupaten Karanganyar dan Solo. Untuk penlok Klaten ini sudah naik, dan nanti akan bisa keluar minggu ini sehingga bisa eksekusi. Nanti kami akan kejar yang Bawen-Yogya, karena terkendala dengan Anjungan Cerdas di exit,” kata Peni, Jumat (11/9).

Lebih lanjut Peni menjelaskan, pemprov masih berharap Anjungan Cerdas yang ada di ruas jalan tol Solo-Yogya bisa masuk di paket pekerjaan pengadaan tanah. Sehingga, pihaknya akan terus berupaya bernegosiasi dengan Kementerian PUPR.

“Kalau dari awal memang Kementerian PUPR meminta, Anjungan Cerdas tidak masuk satu paket di proses pengadaan tanah. Tapi kami dari provinsi, akan terus berusaha agar ini dimasukkan. Dan kita masih dinego ke PUPR,” pungkasnya. (Bud)

Artikel sebelumnyaPertamina Terus Dampingi Mitra Binaan Untuk Terus Produktif
Artikel selanjutnyaJateng Belum Ambil Langkah PSBB