Lahan Tol Semarang-Demak Bertambah, Pemprov Ingatkan Jangan Ada Calo

Semarang, Idola 92.6 FM – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengatakan proyek pembangunan jalan tol Semarang-Demak dengan panjang 27 kilometer itu, dijadwalkan akan dilakukan ground breaking pada Agustus 2018 mendatang. Keberadaan jalan tol Semarang-Demak, diproyeksikan akan melancarkan sistem transportasi bagi kedua wilayah tersebut.

Menurutnya, jalan tol menjadi salah satu proyek infrastruktur, yang dikerjakan di masa pemerintahan Presiden Joko Widodo.

Ganjar menjelaskan, karena wilayah Kota Semarang dan Kabupaten Demak yang terus berkembang membuat akses transportasi mengalami ketersendatan. Bahkan, lalu lintas penghubung kedua wilayah itu sering mengalami kemacetan yang cukup panjang.

Oleh karena itu, jelas Ganjar, karena ada perubahan panjang jalan tol Semarang-Demak dari 25 kilometer menjadi 27 kilometer, maka ada penambahan pengadaan lahan. Sehingga, pemprov mengeluarkan surat persetujuan penetapan lokasi pengadaan tanah untuk pembangunan jalan tol tersebut.

“Kalau yang Semarang-Demak pasti wilayah Semarang Raya pasti akan untung dengan crowded-nya traffic yang ada di situ. Kabupaten/kota saya pikir sudah punya jurus jitu untuk persoalan pembebasan lahan, dan pemprov memfasilitasi dengan cara yang baik dan benar. Yang penting, jangan ada calo. Itu kuncinya mas,” kata Ganjar, Senin (9/7).

Lebih lanjut Ganjar menjelaskan, dengan dibangunnya jalan tol Semarang-Demak itu, maka akan menguntungkan Kota Semarang dan Kabupaten Demak. Sehingga, jalur transportasi akan menjadi lebih lancar.

Diwartakan, pembangunan jalan tol Semarang-Demak utamanya untuk mengatasi kondisi areal pesisir Kota Semarang dengan Kabupaten Demak yang kerap terendam banjir dan rob. (Bud)

Artikel sebelumnyaPakai SKTM Aspal, Dinas Pendidikan Jateng Coret 500 Siswa
Artikel selanjutnyaSudirman Ucapkan Selamat Bertugas ke Ganjar

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini