Jelang Lebaran Masih Ditemukan Bahan Kimia Pada Produk Makanan

Semarang, Idola 92.6 FM – Bahan-bahan kimia berbahaya masih ditemukan di produk makanan, yang dijual di pasar-pasar tradisional. Yakni Formalin dan pewarna tekstil

Kepala Dinas Perindustrian dan Pedagangan Jateng Arif Sambodo mengatakan pihaknya masih menemukan ada sejumlah produk tidak layak konsumsi, yang diduga mengandung bahan berbahaya bagi kesehatan manusia. Di antaranya adalah mi basah dan ikan teri, yang diduga mengandung Formalin.

Menurutnya, peredaran produk makanan yang tidak layak konsumsi itu masih sering ditemukan ketika mendekati hari raya keagamaan dan kebanyakan di pasar-pasar tradisional.

“Tapi di pasar tradisional yang saya temui itu bakmi mengandung Formalin, kemudian juga ada ikan teri yang mengandung Formalin. Serta, makanan-makanan kecil yang menggunakan pewarna. Sehingga, ke depan saya perlu menelusuri distributornya siapa untuk diingatkan juga jangan menggunakan bahan-bahan berbahaya,” kata Arif, Senin (27/5).

Arif lebih lanjut menjelaskan, pihaknya akan meningkatkan koordinasi dengan instansi dan lembaga lain terkait dengan pengawasan bahan makanan yang akan dikonsumsi masyarakat.

Terpisah, Gubernur Ganjar Pranowo menyatakan, dari hasil pantauan langsung dirinya ke beberapa pasar tradisional di Jateng kebutuhan masih aman dan harga stabil. Misalnya di Pasar Rejowinangun Kota Magelang, sejumlah kebutuhan pokok yang saat hari raya harganya naik sekarang sudah turun dan stabil.

“Saya senang, harga kebutuhan pokok masih stabil. Dan bawang putih yang harganya sempat gila-gilaan, sekarang sudah turun karena impornya masuk,” ucap Ganjar. (Bud)

Artikel sebelumnyaKualitas Jalan Bagus dan View Menawan Jika Mudik Lewat Jalur Selatan
Artikel selanjutnyaPuncak Arus Mudik Lebaran 2019 Diprediksi Akan Terjadi Pada 31 Mei

BERIKAN KOMENTAR

Tulis komentar anda!
Tulis nama anda disini